Miss Teen USA memiliki ’emosi campuran’ setelah ditangkap tersangka ‘sextortion’

Setelah penangkapan FBI terhadap tersangka dalam kasus “sextortion” yang melibatkan Miss Teen USA Cassidy Wolf yang baru-baru ini dinobatkan, remaja California itu mengaku memiliki “perasaan campur aduk” tentang rasa lega dan belas kasihan.. 

“Sangat aneh bagi saya untuk dapat memasang wajah kepada orang yang melakukan ini kepada saya dan mengetahui bahwa itu adalah seseorang yang saya temui di sekolah menengah, ” Wolf mengatakan kepada Savannah Guthrie sebagai bagian dari segmen Laporan Rossen pada HARI INI Jumat.

Jared James Abrahams, 19, mantan teman sekelas Wolf’s di Great Oak High School di Temecula, California, telah dituduh melakukan pemerasan setelah diduga menggunakan perangkat lunak untuk mengendalikan webcam komputer Wolf dan tujuh wanita lain untuk mengambil foto atau video telanjang. Dia kemudian diduga mengancam korban melalui email bahwa dia akan mempublikasikan foto secara online jika mereka tidak menyetujui tuntutannya.

“Saya sangat lega,” kata Wolf. “Saya senang mereka dapat menemukan siapa orang itu, tetapi di sisi lain, itu adalah seseorang yang saya temui di sekolah menengah. Dia masih muda, usia saya, dan saya hanya berpikir sedih bahwa dia memilih untuk melakukan ini dan sekarang telah menempatkan dirinya dalam dilema besar ini. Itu adalah emosi campur aduk. ”

Jared James Abrahams, 19, has been arrested and charged by the FBI for for allegedly using malicious software to control the computer webcam of Miss Teen USA Cassidy Wolf, his former high school classmate, and other victims to take nude photographs or videos, and then allegedly sending emails to them threatening to publish the photos. He is currently on house arrest after being released on $50,000 bail.
Jared James Abrahams, 19, telah ditangkap dan dituntut oleh FBI karena diduga menggunakan perangkat lunak berbahaya untuk mengendalikan webcam komputer Miss Teen USA Cassidy Wolf, mantan teman sekelasnya di SMA, dan korban lainnya untuk mengambil foto telanjang atau video, dan kemudian diduga mengirim email kepada mereka mengancam untuk mempublikasikan foto atau video secara online. Dia saat ini sedang dalam tahanan rumah setelah dibebaskan dengan jaminan $ 50.000. Hari ini

Meskipun dugaan kejahatan, Wolf, 19, mengatakan dia merasa kasihan pada tersangka.

“Saya pikir dia tidak menyadari konsekuensinya dan orang-orang yang dia sakiti,” katanya. “Dia meneror saya dan banyak gadis begitu lama, dan saya hanya berpikir bahwa sekarang itu datang ke kehidupan nyata bagi saya juga bahwa orang ini melakukan ini kepada saya.”

Wolf tidak tahu Abrahams ketika mereka menghadiri sekolah menengah bersama.

“Saya tidak pernah berinteraksi dengannya,’ katanya. “Saya pergi ke sekolah menengah yang sangat besar. Saya tahu tentang dia, saya tahu namanya, tetapi saya tidak pernah berbicara dengannya. Saya melihatnya di lorong. ”

Wolf mengatakan kepada koresponden investigasi nasional TODAY Jeff Rossen bahwa cahaya untuk webcam-nya tidak pernah muncul ketika tersangka diduga meretasnya untuk mengambil foto-foto terlarang tentang dirinya yang berubah di kamarnya atau berjalan bolak-balik dari kamar mandi. Dia tahu ketika dia menerima email anonim membuat permintaan sebagai ganti untuk tidak memposting foto, yang dilampirkan ke email. Wolf memberitahu ibunya, yang segera menelepon polisi.

Ketika penyelidik FBI mengeksekusi surat perintah penggeledahan di rumahnya, Abrahams mengaku, menurut pengaduan pidana. Mereka menemukan bukti peretasan perangkat lunak bersama dengan gambar dan video korban di komputer dan ponselnya.

“Tidak hanya ada satu korban,” kata agen FBI, Bill Lewis, kepada HARI INI, Jumat. “Ada banyak korban di negara bagian California, di seluruh Amerika Serikat, dan bahkan di dunia internasional. Beberapa berusia semuda 16 tahun. ”

Abrahams, seorang mahasiswa yang belajar ilmu komputer, mengeluarkan $ 50,000 bail. Dia sedang dalam tahanan rumah, dan hanya diperbolehkan meninggalkan rumahnya untuk gereja, sekolah, kunjungan pengacara, dan janji dokter, menurut Rossen. Dia juga dilarang menggunakan Internet. Dia muncul di pengadilan federal pada hari Kamis, di mana pengacaranya mengatakan dia memiliki masalah kesehatan mental.

“Keluarga ingin meminta maaf atas konsekuensi dari perilakunya kepada keluarga yang terpengaruh,” kata pengacara Alan Eisner kepada wartawan Kamis.

FBI mengatakan peretasan webcam adalah masalah yang terus berkembang, dan Wolf berharap kasusnya membantu membawa masalah dan memberdayakan orang lain yang terkena dampaknya..

“(Pesan saya adalah) untuk memberitahu seseorang karena saya tahu beberapa gadis yang terlibat dalam kasus ini tidak memiliki kesempatan untuk berbicara dengan penegak hukum dan untuk mendapatkan bantuan,” kata Wolf. “Jadi itu membuat saya merasa sangat baik bahwa saya dapat membantu mereka dan juga orang lain yang bisa mengalami hal yang sama. “

23 foto

Slideshow

Skandal ratu kecantikan

Mereka mungkin cantik, tapi persaingannya bisa jelek. Dari pemerasan hingga sabotase, periksa bagian bawah rangkaian kontes.