Rachel Dolezal: ‘Saya tidak mengidentifikasi sebagai orang Afrika-Amerika, saya mengidentifikasi sebagai hitam’

Hampir dua tahun setelah kontroversi atas identitas rasianya merugikan Rachel Dolezal karirnya dan menciptakan debat nasional, dia mengatakan dia masih mengidentifikasi sebagai hitam, tetapi dengan perbedaan.

“Saya tidak mengidentifikasi sebagai orang Afrika-Amerika, saya mengidentifikasi sebagai hitam,” katanya kepada Savannah Guthrie pada hari Senin, “Saya adalah bagian dari diaspora pan-Afrika.”

Rachel Dolezal di buku barunya, memulai hidup dan mengidentifikasi sebagai hitam

Mar.27.201704:27

“Saya benar-benar merasa seperti, di Amerika, meskipun ras adalah konstruksi sosial … masih ada garis yang ditarik di pasir, masih ada sisi, secara politik ada sisi hitam dan sisi putih, dan saya berdiri tanpa rasa malu di sisi hitam. “

Dolezal menemukan dirinya di tengah-tengah badai tentang identitas rasial pada tahun 2015 setelah wartawan lokal yang menyelidiki latar belakangnya berhubungan dengan orang tuanya, yang mengatakan putri mereka adalah seorang wanita kulit putih yang berpose sebagai hitam.

Dalam sebuah wawancara pada HARI INI nanti, Dolezal mengakui dia dilahirkan ke orang tua kulit putih tetapi mengatakan dia diidentifikasi sebagai orang kulit hitam.

Hampir dua tahun kemudian, perasaannya tetap sama, ketika dia mengatakan kepada Savannah bahwa dia tidak membuat perbedaan antara mendukung penyebab hitam dan mengidentifikasi sebagai wanita kulit hitam.

“Saya benar-benar lebih suka menjadi siapa saya, dan hitam benar-benar ras dan kategori budaya terdekat yang mewakili esensi siapa saya,” katanya..

TERKAIT: Rachel Dolezal memecah keheningannya pada HARI INI: ‘Saya mengidentifikasi sebagai hitam’

Penampilan Dolezal muncul pada saat memoir terbarunya, “In Full Color: Menemukan Tempatku di Dunia Hitam dan Putih,” yang ia harap akan “memajukan percakapan tentang ras dan identitas” di Amerika.

Rachel Dolezal memecah keheningannya: ‘Saya mengidentifikasi sebagai hitam’

Jun.16.201510:33

Dalam buku itu, ia secara rinci tumbuh dalam kemiskinan di Montana di bawah orang tua injili yang ketat dan menulis bahwa ia diserang secara seksual oleh kakak laki-lakinya ketika ia berusia 12 tahun..

“Saya juga sangat berharap bahwa dalam beberapa hal … ia dapat mengatur catatan langsung karena kisah hidup saya benar-benar melenceng dari pengakuan karena semua tekanan negatif pada 2015,” katanya kepada TODAY.

Dolezal menghabiskan sebagian besar kehidupan dewasanya hidup sebagai wanita kulit hitam dan melayani sebagai pemimpin bab NAACP di Spokane, Washington, di hadapan kedua orang tuanya, yang sama-sama berkulit putih, memberikan wawancara ke surat kabar setempat yang menegaskan bahwa dia adalah putri mereka.

TERKAIT: Rachel Dolezal 1 tahun kemudian: ‘Saya tidak menyesal tentang bagaimana saya mengidentifikasi’

Kontroversi mengakibatkan dia digulingkan oleh NAACP. Dia mengatakan sangat sulit untuk menemukan pekerjaan baru yang secara resmi dia ubah namanya, yang HINGGA tidak ungkap.

“Saya benar-benar merasa seperti saya perlu mengubah nama resmi saya agar dapat dilihat untuk kualifikasi dan pengalaman saya daripada untuk publisitas tabloid yang saya dapatkan di 2015,” kata Dolezal..

Dia berharap suatu hari akan kembali untuk kembali ke pekerjaan aktivisme rasial dan sosial.

“Ini masih merupakan tantangan besar, tetapi saya 100 persen berkomitmen untuk menyediakan anak-anak saya dan menemukan jalan kembali ke pekerjaan aktivisme yang sangat saya sukai,” katanya..

Buku penulisan Rachel Dolezal tentang identitas rasial, tidak memiliki penyesalan: ‘saya masih saya’

Apr.12.201606:36

Ikuti penulis TODAY.com, Scott Stump di Twitter.