9 pertanyaan untuk ditanyakan kepada dokter gigi Anda sebelum anak-anak Anda mengalami sedasi

Araceli Avila tidak pernah bermimpi bahwa kehidupan putrinya mungkin beresiko saat berkunjung ke dokter gigi. Tetapi pada 12 Juni, Daleyza Hernandez Avila, 3, meninggal selama prosedur gigi. Dokter gigi itu membius Daleyza untuk menjaga agar balita tidak bergoyang ketika dia mendapatkan mahkota dan mencabut gigi. Gadis kecil itu tidak pernah bangun.

Sekarang, Araceli ingin memperingatkan orang tua lainnya tentang bahaya yang tidak disadarinya. “Saya mencari keadilan sehingga apa yang terjadi tidak terjadi pada ibu-ibu lain,” katanya kepada afiliasi Sacramento NBC, KCRA. “Jadi mereka tidak harus merasakan rasa sakit yang sama yang saya rasakan setelah kehilangan anak saya.”

Setelah beberapa kasus tragis baru-baru ini, ada tuntutan untuk praktik yang berbeda dari Akademi Pediatrik Amerika yang berpengaruh, menurut laporan oleh koresponden nasional NBC News Kate Snow, yang pertama kali ditayangkan pada “Sunday Night with Megyn Kelly.”

Anak-anak dibius untuk kedokteran gigi: Berlatih sekarang di bawah pengawasan baru

Jul.10.201703:29

Dr Wendy Sue Swanson dari Rumah Sakit Anak Seattle dan juru bicara dari kelompok dokter anak yang berpengaruh sedang membunyikan alarm tentang penenang anak-anak untuk operasi mulut.

“Jika kita dapat mencegah satu anak lagi dari peristiwa buruk atau kematian, kita harus mencoba,” Swanson mengatakan kepada NBC News.

Tidak jelas berapa banyak anak – atau orang dewasa, secara umum – telah meninggal di AS selama prosedur gigi. Dewan negara yang mengawasi praktik dokter gigi di Amerika biasanya tidak membuat informasi semacam itu menjadi publik.

Tapi awal bulan ini, seorang siswa sekolah menengah atas Texas meninggal sekitar seminggu setelah menjalani anestesi untuk mencabut gigi bunganya. Dan musim panas lalu, dua anak kehilangan nyawa setelah menjalani prosedur perawatan gigi yang ekstensif.

Menurut penyelidikan Dallas Morning News pada tahun 2015, seorang pasien gigi meninggal hampir setiap hari di Amerika Serikat. Itu lebih dari 1.000 orang selama lima setengah tahun.

Gadis 3 Tahun Meninggal Selama Prosedur Gigi

Jun.19.201701:46

Angka kematian hanya perkiraan dan dengan jutaan prosedur gigi yang dilakukan setiap tahun pada anak-anak usia 2-17, tragedi semacam itu sangat jarang terjadi.

Tapi ada satu hal yang pasti, “ada terlalu banyak dari mereka,” kata Dr. Michael Mashni, seorang dokter gigi dengan pelatihan anestesi yang praktik di California.

Tanpa data tentang kematian dari semua dewan negara tidak mungkin untuk menentukan di mana masalah dan bagaimana cara memperbaikinya, kata Mashni.

“Benar-benar tidak ada pengawasan yang sah,” kata Dr. Jay Friedman, seorang konsultan dan penulis gigi yang berbasis di California. “Dan ada sangat sedikit sanksi. Anda harus melakukan sesuatu yang benar-benar buruk sebelum sesuatu diselesaikan. ”

Dalam pengalaman Friedman, banyak anak-anak muda yang diperlakukan secara berlebihan oleh dokter gigi mereka. Dan anak-anak lebih cenderung diperlakukan berlebihan jika mereka berada di bawah pengaruh obat penenang, katanya.

Anak-anak dapat lebih mudah tersedak

Bahaya tidak berasal dari anestesi lokal seperti gel Novocain atau mati rasa. Anestesi umum — ketika pasien tidak sadar – dapat berisiko pada anak-anak kecil dan beberapa dokter gigi mungkin tidak mengenali bahaya dengan cukup cepat, kata Dr. Karen Sibert, seorang profesor klinis anestesiologi di University of California, Los Angeles.

“Anak-anak memiliki saluran udara kecil dan mereka lebih mudah tersedak daripada orang dewasa,” kata Sibert. “Tidak perlu terlalu banyak untuk menghalangi jalan kecil seorang anak kecil. Pita suara mereka bisa menutup. Mereka bisa tersedak sedikit darah. ”

Boy, 4, Meninggal Selama Kunjungan ‘Rutin’ Dokter Gigi

Mar.14.201701:43

Di rumah sakit atau pusat operasi ambulatori, ada sistem pendukung medis untuk membantu seorang anak dalam kesulitan. Dalam pengaturan kantor, “pada saat seseorang tiba di sana, anak itu berada dalam masalah yang sangat berat, sudah terlambat,” kata Sibert.

Orangtua yang anak-anaknya yang dibius meninggal selama prosedur gigi sering mengatakan mereka tidak menyadari bahwa kematian adalah suatu kemungkinan. Dan meski mungkin ada formulir persetujuan termasuk bahaya itu, banyak yang tidak menyerap informasi di kantor dokter gigi, kata Friedman.

Mengingat risiko yang terkait dengan sedasi, “dokter gigi harus berdiskusi terus terang dengan orang tua tentang risiko dan manfaat anestesi untuk mengobati penyakit yang mendasarinya,” kata Dr Jim Nickman, presiden dari American Academy of Pediatric Dentistry. “Kami menyarankan para anggota untuk menggunakan kewaspadaan ekstrim ketika mereka sedang mempertimbangkan untuk mengasuh seorang anak kurang dari 3. Bagi mereka yang berusia di bawah 2 tahun, saya akan merekomendasikan anestesi dilakukan di rumah sakit.”

Sebelum anak mengalami prosedur gigi yang serius:

Ajukan banyak pertanyaan

Orang tua harus mengajukan pertanyaan sampai mereka tidak memiliki lagi, dan mereka harus selalu merasa mereka memiliki semua informasi yang mereka butuhkan untuk memberikan persetujuan untuk prosedur elektif, kata dokter anak Swanson.

Para ahli menyarankan pertanyaan-pertanyaan ini:

1. Prosedur apa yang akan Anda lakukan dan apakah Anda harus melakukannya?

2. Berapa banyak pelatihan yang Anda miliki? Bangun dan berjalan keluar jika seseorang berkata, “Oh, saya mengambil kursus akhir pekan dan saya baru mulai melakukan ini, tetapi itu akan baik-baik saja,” kata Dr. Roger Byrne, seorang ahli bedah mulut di Houston.

3. Apakah Anda akan membius anak saya? Jika ya, obat apa yang akan Anda gunakan? Pastikan dokter tidak mengecilkan anestesi yang diberikan. Jawaban seperti “itu hanya beberapa pil” atau “itu hanya sesuatu yang membuat Anda santai” adalah bendera merah, kata Dr. Louis K. Rafetto, mantan presiden Asosiasi Ahli Bedah Mulut dan Maxillofacial Amerika.

4. Apakah akan ada penyedia terpisah untuk anestesi umum di ruangan? “Saya akan bersikeras pada ahli anestesi yang berkualifikasi profesional yang sedang merawat anak saya, “Sibert menyarankan.

5. Berapa banyak pengalaman yang orang ini miliki untuk merawat anak-anak seusia anak saya?

6. Bagaimana anak saya akan dimonitor selama prosedur? Pastikan akan ada pengawasan yang ketat. Tanyakan apakah kantor memiliki EKG, tekanan darah, oksimeter denyut nadi dan akhir monitor karbon dioksida pasang, kata Rafetto.

7. Siapa yang akan berada di ruangan jika terjadi kesalahan? Staf harus siap untuk mengenali dan menanggapi situasi krisis. Ini juga tepat untuk bertanya tentang catatan keamanan kantor, tambahnya.

8. Apakah Anda akan menggunakan Papoose Board – pengekangan sementara?

9. Apa jenis pengaturan pemulihan yang Anda miliki?

Dapatkan pendapat kedua

Naluri penting, jadi jika Anda merasa tidak tenang, konsultasikan dengan dokter lain, kata Swanson.

“Dapatkan pendapat kedua jika itu bukan krisis – dan sangat sedikit pekerjaan gigi adalah krisis,” tambah Sibert. “Orang tua juga dapat bertanya, ‘Bisakah ini menunggu satu atau dua tahun?’”

Pertimbangkan pengaturannya

Orang tua harus memiliki rasa hormat yang sehat untuk sedasi yang dalam dan anestesi umum dalam pengaturan rawat jalan, di mana ada sedikit bantuan yang tersedia jika ada yang salah, kata Sibert. Mereka harus bertanya apakah akan lebih baik untuk membawa anak ke pusat operasi rawat jalan, di mana seorang ahli anestesi akan hadir.

Jika prosedur ini dilakukan di klinik rawat jalan tanpa anestesi pediatrik, pastikan itu risiko rendah, Swanson mencatat. Sibert tidak akan memiliki masalah dengan cucunya memiliki prosedur di kantor dokter gigi jika semua yang diperlukan adalah “anestesi lokal, nitrous, dan kartun.”

Setelah prosedur

Anak-anak dapat keluar dari sedasi sedikit lebih lambat daripada orang dewasa dan perlu observasi yang lama, kata Swanson. Sebelum pulang, pastikan anak Anda tidak lagi dibius – dia tidak tertidur dan tidak memperlambat napasnya, Swanson mencatat.

Jika anak Anda berada di kursi belakang untuk mengendarai mobil pulang, pastikan ada seseorang yang dapat berada di sana di sampingnya untuk melihatnya dan pastikan saluran napasnya tidak tertutup atau ia tidak memperlambat napasnya saat Anda mengemudi rumah, kata Swanson.

“Ada acara-acara di mana anak-anak mendapatkan sedasi, duduk di kursi mobil atau mobil, laju pernapasan mereka turun dan mereka hanya diam dan seseorang mungkin tidak tahu,” katanya..

Dua orang dewasa yang menemani seorang anak sangat ideal untuk situasi ini.

Intinya

Bagi mereka yang tidak nyaman dengan gagasan anestesi umum, “ada pilihan lain yang dapat berhasil, misalnya meminta orang tua menggendong bayi dalam selimut untuk membuatnya tetap diam – seperti yang Anda lakukan di ruang gawat darurat jika anak membutuhkan jahitan, “Kata Nickman.

Akhirnya Friedman tidak yakin bahwa manfaat sedasi lebih besar daripada risikonya.

“Menurut saya, tidak ada alasan untuk memberi anak-anak ini anestesi umum,” katanya.

Koresponden NBC News nasional Kate Snow berkontribusi pada laporan ini.