Bisakah obat kumur membuat Anda berisiko terkena diabetes? Apa yang perlu Anda ketahui

Apakah pertarungan Anda untuk menyingkirkan bau mulut juga datang dengan konsekuensi kesehatan yang tidak terduga? Beberapa peneliti percaya Anda harus meraih botol amber, cairan biru atau hijau di wastafel Anda dengan hati-hati.

Orang yang menggunakan obat kumur dua kali atau lebih setiap hari memiliki risiko “secara signifikan” lebih tinggi mengembangkan pra-diabetes dan diabetes daripada mereka yang mengibaskannya lebih jarang, sebuah studi baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Nitric Oxide ditemukan. Para penulis percaya itu adalah kertas pertama yang melihat apakah penggunaan obat kumur merupakan faktor risiko untuk penyakit tersebut.

Tetapi seorang ahli diabetes merasa skeptis. William T. Cefalu, kepala staf ilmiah, medis dan misi untuk American Diabetes Association, menyebut penelitian itu “menarik,” tetapi mengatakan tampaknya ada ketidakkonsistenan dalam data dan mencatat hubungan yang diusulkan antara penggunaan obat kumur dan risiko diabetes ” sepertinya tidak masuk akal. “

Teknologi baru untuk mengendalikan gejala diabetes: Apa yang perlu Anda ketahui

Nov.07.201703:36

Mengapa obat kumur mungkin memainkan peran?

Mulut Anda adalah rumah bagi lebih dari 700 jenis bakteri, catatan studi, dan banyak yang menyebabkan kerusakan gigi dan bau mulut, itulah sebabnya mengapa orang merasa nyaman menambahkan obat kumur ke rutinitas mereka..

Tapi mikroba lain berpotensi menguntungkan, kata penulis utama Kaumudi Joshipura, direktur Pusat Penelitian Klinis dan Promosi Kesehatan di Universitas Puerto Rico dan profesor epidemiologi di Harvard T. H. Chan School of Public Health.

“Obat kumur sering diiklankan untuk membunuh kuman, dan membunuh sebagian besar atau semua bakteri mulut tidak selalu merupakan hal yang baik,” kata Joshipura kepada TODAY.

Beberapa mikroba di mulut Anda membantu tubuh Anda membentuk nitrit oksida, zat kimia yang terkait dengan aliran darah yang juga memainkan peran penting dalam mengatur fungsi endotel, tekanan darah dan sensitivitas insulin – yang semuanya terkait dengan diabetes, kata Joshipura..

Ketika Anda menggunakan obat kumur yang mengandung bahan antibakteri, ia menyingkirkan “spektrum luas” dari bug, termasuk yang berpotensi membantu yang mungkin memainkan peran dalam proses tubuh Anda, para peneliti mencatat..

Membawa diabetes ke permukaan

Nov.13.201303:43

Untuk makalah ini, mereka mengikuti 945 orang Puerto Rico yang kelebihan berat badan atau obesitas yang tidak menderita diabetes pada awal penelitian. Mereka terus melacak kebiasaan kumur over-the-counter mereka, tetapi tidak fokus pada merek tertentu.

Setelah tiga tahun, 30 persen dari orang-orang yang menggunakan obat kumur dua kali atau lebih per hari mengalami pra-diabetes atau diabetes, dibandingkan dengan 20 persen dari mereka yang menggunakan bilasan lebih jarang. Pada akhirnya, pengguna obat kumur yang sangat sering memiliki risiko 55 persen lebih tinggi untuk mengembangkan salah satu kondisi dari pengguna yang kurang sering, catatan studi. Dampaknya tetap sama ketika para peneliti mengendalikan usia, jenis kelamin, merokok, aktivitas fisik, konsumsi alkohol dan faktor lainnya.

Para peneliti percaya temuan itu akan serupa untuk orang dengan berat badan normal.

Apa yang perlu Anda pertimbangkan:

Penulis penelitian mengingatkan “penggunaan rutin sembarangan” obat kumur antibakteri dapat menyebabkan lebih banyak kerusakan daripada yang baik.

“Karena tidak ada penelitian yang menunjukkan keamanan penggunaan obat kumur dalam jangka panjang dua kali sehari, orang harus berhati-hati dalam menggunakan obat kumur,” kata Joshipura, menambahkan nasihatnya berlaku untuk orang sehat maupun mereka yang berisiko tinggi untuk diabetes..

Tetapi Cefalu mengatakan penelitian ini tidak cukup meyakinkan bahwa orang harus mengubah penggunaan obat kumur mereka. Faktanya, pasien diabetes memiliki risiko khusus untuk penyakit periodontal.

“Faktor risiko diabetes paling penting yang dapat ditindaklanjuti oleh manusia adalah gaya hidup, termasuk nutrisi dan aktivitas fisik, serta kebersihan mulut yang baik,” kata Cefalu..

Lihat kegunaan yang paling mengejutkan untuk obat kumur (dan menyegarkan mesin cuci Anda!)

Mar.02.201700:49

Menggunakan obat kumur tidak mengambil tempat menyikat gigi yang optimal dan flossing, tetapi obat kumur terapeutik dapat membantu mengontrol atau mengurangi gingivitis, plak dan kerusakan gigi, menurut American Dental Association. Beberapa produsen obat kumur mengatakan bahwa formula mereka sebenarnya bermanfaat untuk mikrobioma oral.

Ikuti A. Pawlowski di Facebook, Instagram dan Twitter.