Imunoterapi baru menyelamatkan hidup ibu ini: ‘Saya tidak pernah putus asa’

Emily Dumler, sekarang berusia 36 tahun, menikmati segala sesuatu tentang menjadi ibu yang tinggal di rumah dari tiga anak kecil – sampai diagnosis bentuk limfoma non-Hodgkin yang agresif dan mematikan mengancam hidupnya. Emily diberi harapan baru pada Juli 2015, ketika dia menjadi satu dari tiga orang di dunia untuk ambil bagian dalam percobaan klinis terapi gen perintis. Hari ini, ia bebas kanker dan bekerja sebagai direktur pendidikan agama di gereja Katolik di Kansas.

Ini adalah kisahnya.

Suatu pagi di bulan Agustus 2013 kami bersama teman-teman, melakukan kencan kecil dengan tiga anak kecilku, Hudson, Emily, dan Lola. Saat itu musim panas dan kami hanya menikmati waktu bersama. Tetapi saya mulai merasa seperti sakit perut. Ketika saya pergi ke kamar kecil, saya memiliki darah di bangku saya. Jadi saya menelepon dokter dan mereka memberi tahu saya untuk segera dirawat. Mereka mengakui saya dan saya akhirnya berada di rumah sakit selama sekitar 43 hari.

Saya diberitahu bahwa trombosit saya sangat rendah. Untuk sementara, saya tidak berpikir saya menyadari betapa seriusnya itu. Saya ingat sangat ingin keluar dan pulang. Tapi, sayangnya, trombosit tidak mau bekerja sama dan tidak membaik.

Para dokter bingung.

Ketika saya di rumah sakit, itu adalah hari pertama anak saya, Lola, di taman kanak-kanak dan anak saya, Hudson, mulai prasekolah. Itu menghancurkan hati saya untuk melewatkan hari-hari pertama sekolah mereka.

Suami saya, Scott, sangat ketakutan. Suatu malam dia mulai menangis. Saya telah melihat suami saya menangis dua kali – pada hari pernikahan kami. Dan kemudian hari ini.

“Emily, ini tidak bagus,” katanya padaku. “Jika kita tidak mendapatkan trombositmu, kamu akan mati.”

Imunoterapi baru menyelamatkan ibu muda dengan kanker

Feb.22.201806:36

Saya didiagnosis dengan limfoma non-Hodgkin, kanker yang dapat diobati. Luar biasa bisa bergerak maju – bukan itu mudah. Kamu kehilangan rambutmu. Kamu sangat sakit. Anda memiliki sistem kekebalan yang sangat buruk dan harus benar-benar berhati-hati berada di sekitar anak-anak Anda sendiri.

Beberapa bulan setelah saya menyelesaikan pengobatan kemoterapi, limfoma kembali. Saya sangat tidak percaya.

Ketika Anda gagal atau ketika Anda kambuh dengan limfoma non-Hodgkin, langkah selanjutnya adalah melakukan transplantasi sel induk. Untuk apa yang saya miliki, mereka memberi Anda kemo paling sulit yang bisa dibayangkan; kemudian mereka memberi Anda sel induk untuk membuat Anda tetap hidup, agar Anda tidak mati. Saya sangat lemah. Saya turun ke sekitar 88 kilogram.

Wanita yang hidupnya diselamatkan oleh uji klinis untuk kanker: ‘Iman saya tumbuh secara substansial’

Feb.22.201803:33

Rasanya seperti masa depanku menghilang di depan mataku.

Anak-anak kami tidak pernah benar-benar tahu betapa buruknya itu. Kami memberi tahu mereka bahwa saya mengidap kanker, dan menjelaskannya dengan istilah dasar sehingga mereka tidak takut karenanya.

Kesempatan untuk menyembuhkan

Saya kehabisan opsi, tetapi saya tidak tahu itu saat itu. Suami saya, Scott, memberi tahu saya kemudian bahwa para dokter memberi saya enam bulan untuk hidup.

Dokter saya duduk bersama saya dan memberi tahu saya tentang cara baru mengobati kanker yang mungkin menjadi peluang terbaik saya untuk menyembuhkan – imunoterapi yang disebut CAR-T, atau terapi reseptor sel T antigen kimer.

Dokter saya menelepon MD Anderson di Houston, di mana saya telah menerima transplantasi sel induk, dan belajar tentang uji klinis untuk limfoma. Saya memenuhi syarat untuk persidangan dan menjadi pasien ketiga di dunia yang terdaftar dalam pengobatan inovatif ini dengan obat Yescarta.

Dokter menjelaskan CAR T, terapi kanker baru yang membantu seorang ibu muda dalam perjuangannya melawan kanker

Feb.22.201803:38

CAR-T adalah imunoterapi, yang pada dasarnya berarti mereka memanfaatkan sistem kekebalan Anda sendiri untuk melawan kanker. Perawatannya sangat sulit dan mempengaruhi otak dan fungsi otak Anda.

Ada satu atau dua hari di mana saya tidak bisa menjawab pertanyaan sederhana. Itu hanya 48 jam, tetapi bagi suamiku itu adalah keabadian dan sangat menakutkan.

Satu bulan setelah uji klinis saya, saya dan Scott kembali ke Houston untuk scan saya. Sulit untuk tidur malam itu menunggu hasil dari dokter. Hasil scan tidak menunjukkan tanda-tanda kanker!

Dan dua setengah tahun kemudian, saya masih bebas kanker.

Hari ini, saya baik-baik saja. Saya belum merasakan kebaikan ini selama bertahun-tahun. Saya menikmati setiap detik kehidupan.