Mengapa wanita bersikap kasar terhadap wanita lain di tempat kerja dan bagaimana cara bertransaksi

Laki-laki dapat membuat tempat kerja menjadi sengsara bagi perempuan, seperti yang dibuktikan oleh kisah #MeToo. Lalu, ada wanita lain.

Dalam sebuah wawancara baru dengan majalah InStyle, aktris Jennifer Aniston mengungkapkan dia telah “diperlakukan lebih buruk secara verbal dan penuh semangat oleh beberapa wanita” daripada pria di industrinya..

Faktanya, wanita melaporkan lebih banyak ketidaksopanan dari rekan kerja wanita mereka daripada rekan pria, sebuah penelitian yang baru-baru ini diterbitkan dalam Journal of Applied Psychology ditemukan. Wanita yang tegas dan blak-blakan sangat rentan terhadap ketidaksopanan dari wanita lain, menjadi sasaran komentar yang kasar, diabaikan atau dikucilkan, atau diperlakukan dengan tidak hormat..

Penulis utama dan psikolog organisasi Allison Gabriel mengatakan dia tahu banyak wanita yang mengalami penganiayaan tersebut di tempat kerja.

“Para wanita, daripada saling membangun dan membantu – terkadang kita saling menjatuhkan,” Gabriel, seorang asisten profesor manajemen dan organisasi di Universitas Arizona, mengatakan kepada TODAY.

“Itu bermasalah. Kami menemukan bahwa wanita yang melaporkan jenis ketidaksopanan dari wanita lain lebih cenderung mengatakan bahwa mereka tidak puas di tempat kerja … itu juga dapat tercermin dalam kesejahteraan emosional mereka. ”

Tempat kerja Amerika bereaksi terhadap berita utama tentang perilaku seksual yang salah

Dec.01.201702:44

Untuk penelitian ini, Gabriel dan timnya meneliti ratusan orang yang dipekerjakan tentang pengalaman mereka di tempat kerja, interaksi mereka dengan rekan kerja, dan kepuasan kerja mereka.

Berulang kali, mereka menemukan wanita lebih cenderung mengalami ketidaksopanan dari wanita lain daripada pria. Perempuan yang tersesat dari “norma-norma gender stereotip” – mereka yang tegas, mengambil alih, mendelegasikan atau berbicara, “perilaku yang kita pandang sebagai karakteristik kepemimpinan yang baik,” Gabriel menunjukkan – lebih rentan terhadap kekasaran dari rekan kerja perempuan daripada wanita yang menunjukkan simpati, memuji orang lain atau tersenyum, demikian temuan studi tersebut.

Mengapa wanita melakukan ini satu sama lain?

Salah satu bagiannya adalah bahwa wanita sering melihat wanita lain sebagai pesaing mereka di tempat kerja, Gabriel berkata: “Jadi daripada saya membandingkan diri saya dengan rekan laki-laki saya ketika datang ke hal-hal seperti kenaikan gaji atau promosi, saya lebih mungkin untuk membandingkan diri saya dengan wanita lain.”

Mungkin juga melanggar “norma-norma gender stereotipikal” itu menimbulkan ketidaksopanan dari wanita lain, demikian catatan studi tersebut. Perempuan seharusnya “memelihara, baik, manis,” jadi ketika mereka lebih asertif, perempuan lain mengalami kesulitan menerima itu, kata Erika Holiday, seorang psikolog klinis berlisensi di Studio City, California, dan rekan penulis “ Mean Girls, Meaner Women: Memahami Mengapa Wanita Backstab, Betray dan Sampah Bicara Satu Sama Lain dan Cara Menyembuhkan. ”

Penjelasan lain adalah bahwa wanita sering merasa “lebih aman” untuk mengambil agresi mereka pada wanita lain daripada pada pria, tambah Holiday.

Menahan? Satu kualitas yang dapat membuat wanita terpisah di tempat kerja, jelasnya

Okt.10.201605:04

Cara menangani jika Anda adalah target kekasaran:

Bicaralah: Jika Anda merasa aman, sering kali, hal terbaik untuk dilakukan adalah langsung menghadapi pelanggar, baik Gabriel maupun Holiday menyarankan. Dia mungkin tidak menyadari bagaimana tingkah lakunya sedang ditafsirkan. Anda dapat memulai percakapan dengan mengatakan, “Hei, saya perhatikan saya tidak termasuk dalam rapat ini – apakah ada alasan untuk itu? Apakah ada yang bisa saya lakukan? Saya khawatir tentang hubungan kami. “

Jika Anda tidak merasa aman menghadapi rekan kerja kasar Anda – mungkin karena Anda takut akan pembalasan – dan Anda yakin bahwa ketidaksopanan memengaruhi pekerjaan Anda atau menyalahgunakan, Anda dapat melaporkannya kepada atasan.

Mengatasinya saat ini: Jika Anda merasa nyaman, paling baik untuk menyebut perilaku menyinggung seperti yang terjadi karena ketika Anda memegang sesuatu di dalam, itu hanya semur dan menjadi lebih buruk, kata Holiday. Tetapi jika Anda perlu waktu untuk berpikir dan mencari tahu apa yang akan Anda katakan, itu bagus juga, selama Anda berurusan dengan masalah.

Langsung dan jujur: Pria melakukan ini dengan satu sama lain sepanjang waktu, kata Holiday. “Jika seorang pria memiliki masalah dengan pria lain, dia menghampirinya dan berkata, ‘Bro, apa yang terjadi?'” Katanya. Perempuan seringkali jauh lebih tidak langsung, berada di belakang punggung rekan kerja dan bergosip. Jangan jadi orang itu, saran Holiday. Anda dapat berkata, “Saya telah mendengar Anda telah mengatakan ini dan saya tidak menyukainya. Mari kita bicara tentang bagaimana kita dapat bekerja bersama sehingga tidak ada konflik di antara kita. Bagaimana kita bisa berkolaborasi dalam menyelesaikan masalah ini? ”

Jangan anggap hal-hal pribadi: “Saya katakan bahwa wanita adalah ahli ruminator. Kami terobsesi tentang hal-hal … laki-laki memiliki waktu yang lebih mudah membiarkan semuanya berjalan, ”kata Holiday. Berlatih mengalihkan pikiran Anda dan melanjutkan.

Sadarilah bahwa sebagian besar waktu, ini bukan tentang Anda; ini tentang orang lain: Ketika orang merasa baik tentang diri mereka sendiri, mereka tidak tertarik untuk merendahkan orang lain, kata Holiday.

Mary Barra, CEO industri mobil wanita pertama, tentang wanita dan kepemimpinan

Mar.13.201704:39

Bagaimana tidak menjadi rekan kerja yang kasar

“Kita harus berhenti saling memandang sebagai sumber kompetisi,” Gabriel mencatat. Jika Anda melihat seorang rekan kerja naik dan berbicara, dukung dia. Pikirkan tentang: Bagaimana saya bisa terlibat? Bagaimana itu bisa menguntungkan semua orang?

Jika Anda adalah sumber kekasaran di kantor Anda, gali lebih dalam dan tanyakan pada diri sendiri apa yang terjadi di dalam diri Anda yang membuat Anda merasa seperti Anda perlu menyerang wanita lain, disarankan Holiday.

“Itu benar-benar menjadi lebih sadar dan sadar akan orang macam apa Anda dan ingin berada di dunia ini,” katanya.

Ikuti A. Pawlowski di Facebook, Instagram dan Twitter.