9 tahun pada misi manis menimbulkan uang untuk tunawisma di stand cupcake

Banyak anak-anak yang diatur selama musim panas untuk menikmati limun, brownies, dan barang-barang panggang lainnya dengan harapan membuat beberapa tambahan uang saku untuk mainan atau kegiatan yang menyenangkan..

Tapi seorang gadis dengan stand cupcake populer di Boise, Idaho, telah memutuskan untuk menggunakan uang hasil jerih payahnya untuk tujuan yang benar-benar bermakna – untuk membantu tunawisma di kota.

9 tahun's cupcake stand raises money for homeless
BentLee mans cupcake berdiri yang dia bangun sendiri.Mike di Donato / KTVB

Setelah lulus dari kelas tiga pada tanggal 1 Juni, BentLee Martinez yang berusia 9 tahun mulai berbicara dengan ibunya, Stephanie Ford, tentang apa yang akan dia lakukan selama musim panas. Awalnya, Bentlee memutuskan dia mendirikan stand cupcake untuk mencoba mendapatkan cukup uang untuk membayar orang tuanya dan empat saudara kandungnya untuk melakukan perjalanan keluarga ke Florida..

9 tahun's cupcake stand raises money for homeless
Dari kiri: Tayler, 14, BentLee, 9, Seth, 11, Karson, 11, dan Dayton, 12.Stephanie Ford

“Dia membangun itu hampir semuanya sendiri,” kata Ford kepada TODAY Food. “Aku mendapatkan kayu itu, tetapi dia membuat dan melukisnya.”

Dinamakan setelah inisial dan nama panggilannya, BentLee mengatur BAM’s Bakery, di bawah naungan pohon mapel keluarga di halaman depan, menurut KTVB. Dengan bantuan ibunya, BentLee membuat sekumpulan kue mangkuk untuk dijual keesokan harinya.

9 tahun's cupcake stand raises money for homeless
BentLee Martinez memakai apron cupcake-cetak saat dia memanggang manisan.Stephanie Ford

“Kupikir itu hanya iseng, dan kami akan segera menyingkirkan dudukan itu, tetapi pada hari pertamanya, dia mendapat $ 68,” kata Ford. “Aku seperti apa ?! Siapa yang membuat uang seperti ini? Dia terjual habis. Segera dia sangat tertarik, jadi itu terus berjalan.”

Tapi misi untuk berdiri berubah pada tanggal 8 Juni, ketika keluarga Bentlee mengemudi melalui pusat kota Boise dalam perjalanan pulang dari perjalanan memancing. Ford memperhatikan seorang ibu yang memberi makan anak-anaknya keluar dari tempat sampah dan meminta anak-anaknya untuk membantu dia melakukan brainstorming bagaimana mereka bisa membantu.

“Anak-anak berkata, ‘mari kita pergi ke McDonald’s dan membelikan mereka makanan’, jadi kami pergi dan membeli seikat burger keju,” katanya. “Lalu kami berjalan berkeliling dan anak-anak memberi makan sebanyak mungkin orang.”

9 tahun's cupcake stand raises money for homeless
Stephanie Ford

“Kami melihat wanita hamil, keluarga dan orang-orang yang cacat,” kata Ford. “Anak-anak harus melihat spektrum penuh dari apa tunawisma sebenarnya tampak. Ini adalah sesuatu yang setiap orang selalu dibicarakan dan telah sensitif dan welas asih, tetapi tidak sampai kemudian bahwa mereka tahu realitas sejati orang yang hidup di jalanan. “

Orang-orang terakhir yang didekati keluarga adalah pasangan lansia berusia 70-an yang sedang berbaring di lorong. Mereka telah tinggal di sana selama dua setengah bulan terakhir. Keduanya sangat basah dan dingin dari badai baru-baru ini. Di atas itu, pria itu patah pinggul dan wanita itu patah kaki.

“Anak-anak begitu bingung mengapa mereka tidak bisa pergi ke dokter atau pulang saja,” kata Ford. “Kami bertanya kepada mereka apa yang bisa kami lakukan dan mereka tidak meminta apa pun selain selimut kering. ‘Jika Anda memiliki selimut kering yang akan bagus.'”

Ford memasukkan anak-anak ke dalam mobil sementara mereka melakukan brainstorming bagaimana mereka bisa membantu pasangan itu. “Mereka ingin melakukan semua yang mereka bisa untuk mereka dan memiliki ide untuk pergi ke toko, jadi berangkat ke Target kami pergi,” katanya. “Aku membiarkan mereka pergi untuk menemukan hal-hal yang menurut mereka paling dibutuhkan pasangan seperti peralatan mandi, makanan kering, selimut, sepatu, kaos kaki – kebanyakan kebutuhan dasar.”

Dalam gelap pada saat keluarga kembali untuk memberi pasangan barang-barang yang telah mereka beli.

“Anak-anak melompat keluar dari mobil dan segera mulai merawat pasangan: mengubah selimut mereka, menuangkan susu mereka …,” kata Ford. “Mereka tidak peduli di dunia kecuali merawat pasangan ini. Anak-anak begitu kewalahan dengan berbagai emosi. Bentlee dan Carson menangis saat mereka membantu. Itu adalah salah satu hal yang paling berharga yang saya pikir pernah saya alami. disaksikan sepanjang hidup saya. “

Setelah itu, keluarga menumpuk kembali di dalam mobil untuk pulang. “Saat kami tiba di mobil BentLee berkata, ‘ibu, saya punya uang dan orang-orang ini tidak jadi semua uang cupcake saya akan pergi ke tunawisma’,” kata Ford..

Keesokan harinya, Ford mulai membuat panggilan untuk mencoba membantu pasangan dan menemukan mereka sebuah rumah dalam waktu tiga hari. Sisa keluarga terus terlibat, tetapi BentLee secara khusus berkomitmen untuk penyebabnya.

9 tahun's cupcake stand raises money for homeless
BentLee dan ibunya sering begadang sampai tengah malam kue cupcakes.Mike di Donato / KTVB

Sekarang, selalu mencari citarasa cupcake baru, BentLee menjelajahi Pinterest setiap hari untuk mendapatkan ide. “Itu menghasilkan perjalanan ke toko dan kue cupcake sampai jam 12 malam,” kata Ford.

9 tahun's cupcake stand raises money for homeless
Kue mangkuk serabi dan ceri.Stephanie Ford

BentLee membuat semua camilannya dari awal dan menawarkan dua jenis setiap hari seperti limun hari yang cerah dan kegilaan mint. Rasa favoritnya sejauh ini adalah s’mores, cupcake cokelat buatan sendiri dengan hiasan buttercream yang baru dicambuk, biskuit graham, marshmallow dan cokelat.

9 tahun's cupcake stand raises money for homeless
Kue cupade hari yang cerah.Stephanie Ford

“Dia selalu berusaha menemukan nama yang bagus dan memakai banyak topping spesial,” kata Ford.

9 tahun's cupcake stand raises money for homeless
Mint cupcakes gila.Stephanie Ford

Meskipun semua permainan dan permainan menyenangkan di dapur, BentLee telah sangat serius dalam mengumpulkan sebanyak mungkin uang untuk membantu tunawisma sejak 8 Juni. Setelah bertemu begitu banyak orang yang membutuhkan, BentLee menghapus impian Disney World untuk sesuatu yang dia rasakan. jauh lebih penting.

“Sejak menit ke depan, dia tidak pernah ingin menghabiskan uang receh untuk yang lain kecuali tunawisma,” kata Ford. Sejauh ini, BentLee telah mengumpulkan lebih dari $ 700 musim panas ini. Dia baru saja memulai penggalangan dana Facebook juga.

9 tahun's cupcake stand raises money for homeless
Saudara dan sepupu BenLee membagikan burger keju di pusat kota Boise pada 8 Juni.Stephanie Ford

“Setiap kali dia mendapat uang dari stand cupcake-nya, dia datang dengan apa yang dapat dia beli untuk tunawisma di pusat kota Boise, kemudian kita mengisi mobil dan mendistribusikan barang-barang,” kata Ford. BentLee bahkan membersihkan kamarnya untuk mencari hal-hal untuk diberikan kepada tunawisma.

Misi manis BentLee bahkan menarik perhatian walikota Boise, yang sekarang ingin bertemu dengannya. Menurut Ford, putrinya “sangat gugup dan sangat bersemangat.”

“Dia gadis kecil yang tidak egois,” kata Ford. “Jika ada yang bisa memberikan sedikit dari apa yang gadis itu berikan, dunia kita akan menjadi tempat yang lebih baik.

Cara luar biasa seorang ibu akhirnya terhubung dengan putra autistiknya

Mar.03.201700:58