Apakah normal memberi ASI pada balita Anda, dan seterusnya? Sains mengatakan …

Brenda Devine bermaksud menyusui anaknya Antonio selama satu tahun. Kemudian 18 bulan berlalu, dan dia tidak ingin “tiba-tiba berhenti.” Hari ini, putranya yang berusia 3 tahun cukup umur untuk meminta “susu booby.”

Suami Devine mendukung pemberian ASInya yang lama, tetapi beberapa anggota keluarga dan teman-teman tidak setuju. “Mereka tampaknya menganggap saya sebagai ibu yang lemah atau orang yang membutuhkan secara emosional dan juga menganggap anak saya sebagai orang yang membutuhkan.”

Ini adalah pertanyaan umum kapan pun sebuah cerita atau foto yang menunjukkan bayi yang menyusui sejak dini mengenai berita tersebut. Bukankah itu, kamu tahu, aneh? Tidak akan mengacaukan anak itu untuk diberi ASI selama itu?

Dalam satu kata: Tidak.

Para ahli mengatakan semua poin penelitian ilmiah justru sebaliknya. Lebih banyak ASI setara dengan lebih banyak manfaat, sejauh yang diceritakan penelitian. Satu-satunya downside ke menyusui melalui masa balita adalah stigma sosial.

Brianna Devine and her son Antonio
Brianna Devine dan putranya AntonioCourtesy of Brianna Devine

“Saya tahu bahwa menyapih akan sulit, karena kita memiliki hubungan,” kata Devine, 29, dari Chatham, New Jersey, kepada TODAY. “Menyusui memberi Antonio keamanan emosional, kenyamanan, keamanan, oksitosin, cinta, di antara begitu banyak hal lainnya.”

Penelitian menunjukkan anak-anak yang menyusui lewat 2 memiliki lebih sedikit penyakit. Beberapa penelitian menunjukkan antibodi dalam peningkatan konsentrasi susu ibu pada tahun kedua dan selama proses penyapihan.

American Academy of Pediatrics (AAP) merekomendasikan bahwa ibu menyusui selama 12 bulan pertama dan “setelahnya selama keinginan ibu dan bayi.” Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan praktik ini hingga usia 2 tahun “atau lebih.”

Seberapa lamakah sangat lama itu?

“Tidak ada yang menetapkan batas atas — pada titik mana manfaatnya hilang,” kata Dr. Joan Meek, ketua AAP dari bagian tentang menyusui dan profesor klinis di Florida State University College of Medicine.

Para kritikus berpendapat bahwa pemberian ASI yang diperpanjang atau berkepanjangan menciptakan anak yang tergantung, “anak mama” yang stereotip. Namun yang sebaliknya adalah benar, kata Meek: “Studi sebenarnya menunjukkan bahwa menyusui secara umum dikaitkan dengan kemandirian dan penyesuaian psikologis yang lebih besar pada anak-anak. . “

Setelah setahun, ketika makanan padat diperkenalkan, menyusui kurang penting dari sudut pandang gizi, tetapi “tidak ada bahaya psikologis dan tidak ada alasan untuk berhenti,” kata Meek..

Angka menyusui telah meningkat selama tiga dekade terakhir di Amerika Serikat, tetapi kurang dari sepertiga dari semua ibu masih menyusui ketika anak mereka berusia 1 tahun.

Pada 2011, 79 persen dari semua bayi yang baru lahir mulai menyusui. Sekitar setengah masih menyusui pada 6 bulan dan hanya 27 persen pada 12 bulan, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Studi menunjukkan salah satu alasan terbesar ibu tidak menyusui lebih lama adalah kurangnya dukungan bagi wanita yang bekerja untuk menyusui atau memompa ASI di tempat kerja, kata Meek..

Kadang-kadang, bahkan dokter anak tidak mendukung.

Vonda Walsh, seorang ibu berusia 43 tahun dari dua dari New Jersey, mengatakan bahwa dokternya sendiri tidak menyetujui dia merawat putrinya yang berusia 2 tahun, Amaleigh, pada kunjungan bayi yang baik. “Saya bahkan tidak membahasnya.”

Walsh merawat putri pertamanya Mikaelyn hingga 18 bulan dan berniat melanjutkan Amaleigh mungkin sampai dia pergi ke sekolah. Tapi dia ragu-ragu di depan umum.

“Kadang-kadang dia meletakkan tangannya di baju saya ketika saya keluar,” katanya, “Saya berkata, ‘Tolong jangan lakukan ini di sini – ini adalah hubungan pribadi kami.’”

Meek mengatakan orang Amerika kurang nyaman dengan menyusui daripada orang di negara lain.

Itu May 21, 2012 cover of Time magazine featuring Jamie Lynn Grumet breast-feeding her nearly 4 year old.
Sampul majalah Time edisi 21 Mei 2012 menampilkan Jamie Lynn Grumet yang menyusui bayinya hampir 4 tahun.Majalah Time

“Di banyak bagian dunia, keperawatan publik adalah norma – apakah itu duduk di bangku taman atau di restoran, tidak ada yang berkedip mata,” kata Meek. “Tetapi di AS, masih ada kurangnya penerimaan, bahkan dengan bayi. Dan ketika seorang anak 3 tahun datang ke ibu dan ingin menyusui, semua orang menjadi lebih marah. ”

Pada tahun 2012, ibu dari dua Jamie Lynne Grumet menyebabkan kegemparan ketika dia muncul di sampul majalah Time yang kontroversial menyusui anaknya hampir 4 tahun, yang berdiri di kursi.

Pada saat itu, jajak pendapat HARI INI tentang masalah ini mengungkapkan 73 persen menjawab, “Eh, saya tidak benar-benar ingin melihat itu.”

Stigma sosial mencegah banyak wanita menyusui lebih dari setahun, menurut Kathleen Kendall-Tackett, seorang psikolog dan profesor klinis pediatri di Texas Tech University Health Sciences Center..

Dia ikut menulis penelitian pada tahun 1995 yang menemukan 61 persen ibu yang menyusui di usia 2 tahun terganggu oleh komentar dan reaksi negatif..

Kendall-Tackett, yang menjadi salah satu penulis buku ini, “Menyusui Made Simple,” mengatakan bahwa di seluruh dunia, usia khas untuk menyapih adalah 2,5 hingga 3 tahun, tetapi beberapa ibu terus melewati 6 atau 7.

“Beberapa anak membutuhkan lebih lama, dan itu oke,” katanya. “Ini hal yang sangat berbeda dari menyusui bayi; Anda menyusui sebelum tidur siang atau tidur atau jika mereka jatuh dan menguliti lutut mereka. ”

Menyapih sering merupakan “keputusan bersama,” katanya. “Ada negosiasi lisan yang lebih banyak:‘ Saat ulang tahun ketiga Anda, kami akan melakukan keperawatan terakhir. ’”

Adapun Brianna Devine, dia mengatakan dia masih berjuang ketika dia akan berhenti menyusui Antonio.

“Saya berbicara tentang perasaan saya dan memberi tahu dia ketika dia tidak bisa memiliki boobies” ketika dia tidak ingin menyusui, katanya. “Saya dapat menempatkan batasan yang sehat di tempat, dan kami bekerja melalui masa-masa sulit dengan bahasa, kadang-kadang diam, berpegangan tangan atau hanya saling memandang dan dia membiarkan saya memegangnya.”

Banyak orang mungkin memiliki pendapat tentang pemberian ASInya yang lama, tetapi untuk saat ini, satu-satunya pendapat yang benar-benar penting baginya adalah putranya. Dia berkata, “Saya tahu bahwa dia akan memberi tahu saya ketika kami akan berhenti.”