Kehilangan agama saya: 6 hal yang saya harap saya ketahui sebelum saya bertobat

Saya memperingatkan para rabi agar tidak khawatir jika mereka mendengar banyak percikan di mikveh, ritual pemandian Yahudi di mana saya akan membenamkan diri dan mengucapkan doa untuk menandai pertobatan saya kepada Yudaisme. Pada kehamilan sembilan bulan, “Saya sangat ringan,” saya menjelaskan.

Beberapa menit (dan beberapa cipratan) kemudian, saya keluar dari air seorang Yahudi yang matang – salah satu momen besar dalam hidup yang terasa … yah, tidak terlalu dramatis. Setelah berbulan-bulan belajar, percakapan, dan kelas, saya tidak merasa berbeda.

Kemudian petugas mikveh, wanita tua yang baik dengan aksen berat, membungkus jubah di pundak saya.

“Mazel tov!” Katanya. “Sekarang kamu bisa menjadi seorang ibu Yiddishe … seorang ibu Yahudi yang baik,” dia menerjemahkan.

Ucapan selamatnya yang manis terasa seperti sebuah pelukan yang hangat seperti jubah berbulu itu.

Mengkonversi to Judaism, Christianity and Islam spill the beans: What we wish we'd known before converting.
Konversikan ke Yudaisme, Kristen, dan Islam membocorkan rahasia: Apa yang kita ingin kita ketahui sebelum konversi.Shutterstock

Konversi adalah perjalanan penuh kejutan – beberapa bahagia, sebagian tidak begitu banyak. Orang Amerika lebih “bergerak secara spiritual” hari ini daripada sebelumnya, tidak terikat oleh tradisi agama di mana mereka dibesarkan. Ada banyak alasan untuk mengonversi karena ada orang yang insaf, tetapi kita semua memiliki beberapa kesamaan. Inilah beberapa hal yang mengejutkan saya tentang prosesnya, serta pemikiran dari orang yang berpindah agama ke Katolik dan Islam.

1. Anda akan tahu lebih dari banyak teman / keluarga Anda yang terlahir di dalam agama. Satu-satunya orang yang mengetahui kata-kata untuk doa Sabat dalam hati dalam keluarga suami saya (Yahudi) adalah saya dan saudara ipar saya … yang juga bertobat.

Ini sebenarnya masuk akal. Tumbuh dalam agama, iman seperti wallpaper di dapur ibumu – akrab, menghibur, tetapi jarang diperhatikan atau dipelajari. Orang yang berubah memilih iman sebagai orang dewasa, jadi kami menjadikan bisnis kami untuk mengetahui hal-hal yang dipelajari orang lain, dan kebanyakan lupa, 30 tahun yang lalu di sekolah Minggu atau Ibrani.

Apa's that ninth candle on the menorah called? Ask the convert! (It's the shamash, FYI.)
Apa itu lilin kesembilan di menorah yang disebut? Mintalah orang yang dipertobatkan! (Ini shamash, FYI.)Shutterstock

2. Yang mengatakan, Anda tidak akan tahu SEMUA – dan beberapa orang akan mengharapkan Anda melakukannya. Anda akan pergi dari pemula yang beriman ke Otorita tentang Segalanya Tentang [Agama Baru], tidak peduli berapa banyak Anda protes. Jika agama baru Anda mendorong doa, berbisik sedikit terima kasih kepada Tuhan atas karunia Google.

Jika iman Anda melibatkan perubahan dalam cara Anda berpakaian, seperti yang dilakukan oleh orang Muslim bernama Hannah Nemec-Snider, yang berusia 24 tahun yang tinggal di Los Angeles, Anda dapat mengharapkan lebih banyak lagi pertanyaan. Begitu banyak pertanyaan.

“Anda akan menjadi gadis Muslim token ke Amerika dan token dikonversi ke teman-teman Muslim Anda. Orang-orang akan mulai berbicara kepada Anda tentang agama DI MANA SAJA Anda,” kata Nemec-Snider, yang menulis di Confessions Confessions. “Dari wanita yang membeli grapefruit di samping Anda di Kroger untuk pasangan kecil yang lucu mencoba untuk menyapa Anda dalam bahasa Arab, kepada gadis kecil yang akan membuat hari Anda dengan menanyakan apakah Anda seorang putri … Anda akan memiliki BANYAK percakapan. Lebih baik hentikan sekarang, karena ini adalah topik favorit baru Anda. “

“Apakah kamu seorang putri?” Itu adalah satu pertanyaan yang mempertanyakan Muslim Amerika yang tidak keberatan. Dan ya, mereka mendapatkan BANYAK pertanyaan.Shutterstock

3. Tuhan bekerja dengan cara yang misterius. Proses konversi tidak semua cahaya surgawi di jalan menuju Damaskus. Ada banyak pekerjaan yang terlibat, dan alasan Anda untuk berkonversi di tempat pertama mungkin lebih praktis daripada spiritual. Tetapi Tuhan memiliki cara untuk masuk ke sana.

Jennifer Fulwiler mulai mencari agama sebagai penyelidikan filosofis. Dia tidak pernah berharap untuk jatuh cinta pada Katolisisme, sebuah transformasi yang dia tulis di dalam bukunya, “Sesuatu Yang Lain Daripada Tuhan: Bagaimana Saya Dengan Sengaja Mencapai Kebahagiaan dan Secara Tidak Sengaja Menemukannya.”

“Ini akan terdengar konyol, tetapi kejutan terbesar saya adalah bahwa Tuhan itu nyata,” kata Fulwiler, seorang ibu kota Austin, Texas, enam orang yang menulis di Konversi Harian. “Berasal dari latar belakang ateisme seumur hidup, saya menganggap semua itu sebagai penyelidikan filosofis. Saya tidak berharap bertemu dengan orang sungguhan yang dapat saya tuju dalam momen-momen besar (dan kecil) dalam hidup saya.”

Adalah you there, God? It's me, a recent convert. Forging a new relationship with God can actually be one of the most surprising parts of choosing a new religion.
Apakah kamu di sana, Tuhan? Ini aku, seorang yang baru saja dipertobatkan. Menempa hubungan baru dengan Tuhan sebenarnya bisa menjadi salah satu bagian yang paling mengejutkan dalam memilih agama baru.Shutterstock

4. Terkadang Anda merasa tidak akan pernah cocok … dan kemudian, tiba-tiba, Anda melakukannya.

Seorang wanita berambut pirang bermata biru di kelas konversi “Yudaisme 101” saya pernah mengeluh bahwa dia merasa seperti penampilannya membuatnya menonjol dalam layanan. Teman sekelas lainnya, seorang wanita Afrika-Amerika setinggi 6 kaki yang menawan yang bertunangan dengan seorang Yahudi Israel, memiringkan alisnya ke arahnya. “Oh ya, sepertinya aku benar-benar berbaur.”

Setiap orang yang bertobat memiliki momen-momen perasaan seperti flamingo dalam kawanan burung jalak. Tetapi akan tiba saatnya, biasanya tidak terlihat, ketika kata ganti Anda bergeser. Tidak lagi “aku” dan “mereka,” Anda akan mulai berpikir tentang “kita” dan “kita.”

Fulwiler memiliki momen di acara Katolik yang bising dengan banyak anak-anak berlarian. Sebagai anak tunggal, budaya Katolikisme yang ramah terhadap anak-anak biasanya tampak aneh, dan bahkan membuatnya kesal (memang, anak-anak perlu dimasukkan dalam setiap acara?). Maju cepat: “Saya berada di sebuah acara Katolik dengan kawanan anak-anak saya sendiri berkeliaran, dan saya menyadari bahwa saya merasa benar-benar di rumah. Bahkan, itu akan terasa aneh jika tidak ada suara anak-anak dan anak-anak yang tertawa di latar belakang percakapan dewasa kami. Itu adalah titik balik besar bagi saya, ketika saya menyadari bahwa saya sekarang merasa benar-benar nyaman dalam budaya Katolik. “

Nemec-Snider putus asa karena bisa menguasai doa dalam bahasa Arab, bahasa yang benar-benar asing. Sekarang dia tidak hanya tahu ribuan kata-kata Arab dan puluhan doa, dia benar-benar mencintai doa.

Pesannya untuk para petobat masa depan? “Kamu dapat ini.”

Bertahan' with my sister: Jennifer Fulwiler with Sister Elizabeth Ann, one of the Sisters of Mary, Mother of the Eucharist (I’m the one in the pink shirt, Jennifer adds helpfully).
Hangin ‘dengan saudara perempuan saya: Jennifer Fulwiler dengan Sister Elizabeth Ann, salah satu Suster Maria, Bunda Ekaristi (saya yang mengenakan kemeja merah jambu, Jennifer menambahkan dengan membantu).Jennifer Fulwiler

5. Jangan khawatir tentang drama mama … sampai Anda harus.

Saya menyemangati diri sendiri untuk memberi tahu orang tua saya bahwa saya sedang beralih dari Episkopal ke Yahudi. Saya dengan hati-hati mendiskusikan semua poin saya tentang bagaimana pilihan ini bukan penolakan untuk dibesarkan saya; ini tentang bagaimana saya ingin membesarkan anak-anak saya dalam iman yang bersatu. Saya mungkin telah menulis garis besar dengan peluru. Lalu aku gugup menunggu tanggapan mereka. Itu berjalan seperti ini:

“Oh. OK sayang, tidak apa-apa. Kami hanya ingin kamu bahagia. Apakah kami memberitahumu bahwa kami akan mendapatkan mesin pemotong rumput yang baru?”

Itu dia. Tidak ada air mata, tidak ada tiupan besar. Dan itu bukan gertakan. Mereka benar-benar hanya ingin saya bahagia, apa pun iman yang saya pilih. Sekarang saya memiliki anak-anak saya sendiri, saya sama-sama memahami tanggapan mereka dan menemukan itu semua lebih menyentuh.

Keluarga Fulwiler sama-sama mendukung: “Orang tua saya selalu mengajari saya untuk mencari kebenaran dan mengikutinya ke mana pun itu membawa saya, dan mereka menghormati fakta bahwa saya melakukan itu dengan pertobatan saya, bahkan ketika itu tidak menyenangkan.”

Yang pasti, bukan konversi semua orang begitu bebas drama. Seorang wanita di kelas konversi saya di Temple Rodeph Sholom mendapat telepon mingguan dari ibu Kristen evangelisnya, menangis karena dia benar-benar percaya putrinya akan menghabiskan kekekalan di neraka jika dia masuk. Ketika Alana Raybon masuk Islam, itu menciptakan keretakan satu dekade dengan ibunya, Patricia, seorang Kristen yang taat. The Raybons akhirnya berdamai dan bahkan menulis sebuah buku tentangnya, “Tidak Dibagi: Seorang Putri Muslim, Ibunya yang Kristen, Jalan Mereka menuju Kedamaian.” (Klik di sini untuk membaca kutipan.)

Alana Raybontold HARI INI mendorong para insaf untuk bersabar dan berempati dengan orang tua mereka. “Cobalah untuk memahami rasa sakit yang mungkin dialami orang tua Anda dan tunjukkan belas kasih atas perasaan mereka,” katanya.

Mengkonversi doesn't mean you have to give up on cute holiday onesies! (You just look until you find one that's non-denominational.)
Konversi tidak berarti Anda harus menyerah pada liburan yang lucu! (Anda hanya melihat sampai Anda menemukan satu yang non-denominasi.)Rebecca Dube

6. Anda akan melihat dasi tak terlihat yang mengikat kita bersama. Konversi adalah perjalanan menuju yang tidak diketahui. Tetapi Anda akan menemukan penanda yang sudah dikenal di sepanjang jalan Anda. Khusus untuk tiga “agama Abraham” – Kristen, Yudaisme dan Islam – kami bertobat selalu melihat benang merah.

Seorang Katolik yang beralih agama ke Yudaisme menyukai ritual menyalakan lilin pada hari Sabat, karena hal itu mengingatkannya pada menyalakan lilin di gereja yang tumbuh dewasa. Bahasa Doa Bapa Kami menggemakan kata-kata orang Kaddish, doa orang Yahudi untuk orang mati. Tidak peduli seberapa jauh dari iman asli Anda, Anda berkeliaran, Anda akan bertemu dengan pengingat konstan bahwa kita semua pada dasarnya sama di dalam.

“Sungguh, kita semua saudara yang hidup di bawah Tuhan yang sama,” kata Nemec-Snider. “Jangan memberi tahu ibu Yahudi, ibu Puerto Riko, atau ibu India bahwa Anda kenyang – Anda akan dimarahi. Satu-satunya perbedaan adalah apakah itu dalam bahasa Yiddish, Spanyol, atau Urdu.”

Tepi benefit of converting to Judaism? Baby yarmulke = cutest thing ever. Yes, it only stays on for 30 seconds, but it's a really cute 30 seconds.
Tepi manfaat dari konversi ke Yudaisme? Baby yarmulke = hal lucu yang pernah ada. Ya, itu hanya bertahan selama 30 detik, tapi ini benar-benar lucu 30 detik.Rebecca Dube