Mengapa membekukan telur saya hanyalah satu bagian dari teka-teki kesuburan saya

Saya berusia 39 dan baru saja mendapatkan pekerjaan impian saya. Saya adalah koresponden dengan NBC News, dan saya sibuk. Saya tahu saya selalu menginginkan sebuah keluarga, jadi ketika teman memberi saya peringatan yang tenang itu, “Anda sebaiknya membekukan telur Anda SEKARANG,” saya mendengarkan.

Dokter memuji 17 telur saya, dan saya merasa seperti saya telah ditetapkan. Tujuh belas telur! Saya tidak menginginkan 17 anak, jadi pasti itu memberi saya dua atau tiga yang saya impikan.

Itu menghilangkan tekanan. Saya tidak lagi mendengar jam biologis saya berdetak di setiap kesempatan. Saya bertemu suami saya dan dalam beberapa bulan pernikahan kami saya hamil secara alami. Saya berpikir, “Mungkin saya tidak akan membutuhkan telur itu lagi,” tetapi saya senang saya memilikinya. Lalu datang keguguran. Menyakitkan hati, kehilangan yang menghancurkan.

Apakah pembekuan telur benar-benar melindungi kesuburan – atau hanya menawarkan harapan palsu?

Feb.07.201804:58

Dokter mengatakan kepada saya bahwa kehamilan saya normal secara kromosom. Kami mencari penjelasan lain, tetapi saya tahu saya tidak bisa kehilangan yang lain. Jadi pada tahun 2015, tiga setengah tahun setelah saya membekukannya, saya beralih ke “polis asuransi” saya, 17 telur itu. Tentunya itu akan memberi kita keunggulan yang kita butuhkan! Saya menyuruh mereka terbang dari klinik tempat saya membekukan mereka di L.A. ke New York. Kami bersiap untuk transfer, dan kemudian kami mendapat berita. Hanya dua yang selamat dari pencairan, dan sementara dokter mencoba menyuburkan dan mentransfernya, satu tes kehamilan negatif dan ribuan dolar kemudian, dia mengakui kedua telur itu hampir pasti juga rusak. Klinik New York menyalahkan laboratorium L.A. Dokter di L.A. mengutip tingkat pencairan lebih dari 90%.

Itu tidak masalah. Mereka pergi, dan begitu, saya pikir, adalah mimpi saya. Saya tidak bisa bangun dari tempat tidur. Saya menyalahkan diri sendiri karena menunggu terlalu lama, karena mempercayai berita utama. Mereka mengatakan membekukan telur akan membebaskan saya. Mereka salah.

Kristen Dahlgren with her husband and daughter.
Wartawan NBC News Kristen Dahlgren bersama suami dan putrinya, Cielle. Courtesy Kristen Dahlgren

Kisah saya memang memiliki akhir yang bahagia. Telur hanyalah satu bagian dari teka-teki, dan itu bukan masalah terbesar saya. Sepanjang jalan, saya didiagnosis dengan masalah kekebalan tubuh, penyakit Lyme dan gangguan pembekuan darah di antara hal-hal lain yang mendatangkan malapetaka dengan kehamilan saya. Dengan bantuan dokter luar biasa, saya dapat menemukan perawatan yang tepat, dan pada usia 43, dan dengan telur “lama” saya sendiri, saya melahirkan keajaiban saya, putri saya, Cielle.

Kristen Dahlgren's daughter.
Cielle adalah akhir yang sangat bahagia untuk kisah kesuburan Kristen. Courtesy Kristen Dahlgren

Saya tetap mendorong teman-teman dan rekan-rekan saya yang ingin menjadi ibu untuk membekukan telur mereka. Bagi sebagian orang, inilah jawabannya, tetapi gagasan bahwa itu adalah jaminan, sayangnya, fiksi. Teknologi memiliki batasnya, dan membekukan telur tidak dapat benar-benar membekukan waktu. Masuk dengan harapan yang realistis mungkin merupakan langkah pertama pada apa yang bisa menjadi perjalanan panjang. Mungkin jauh dari apa yang Anda bayangkan, tetapi mudah-mudahan, bagaimanapun, dengan semua cara luar biasa yang ada untuk menjadi seorang ibu, pada akhirnya akan sangat berharga.