‘Lima Hari di Bulan November’: Sebuah laporan mendetail tentang kematian Presiden John F. Kennedy

Di “Lima Hari di bulan November, “ Clint Hill dan Lisa McCubbin memeriksa, di menakjubkan detailperistiwa yang menentukan sekitarnya pembunuhan Presiden John F. Kennedy. Inilah kutipannya.

HARI EMPAT
24 November 1963

MOMEN PRIBADI AKHIR

Hujan kemarin telah berhenti, yang merupakan berkah, karena hari ini adalah hari ketika tubuh presiden akan dipindahkan ke Capitol AS untuk berbaring di negara bagian..

Ini jam delapan ketika saya tiba di Gedung Putih. Panggilan pertama saya adalah Provi, asisten pribadi Ny. Kennedy, untuk melihat keadaan Mrs. Kennedy.

Sambil menahan air mata, Provi memberitahu saya Ny. Kennedy tidur, tetapi itu malam yang berat. Untungnya, beberapa anggota keluarga presiden tetap tinggal, dan adik Ny. Kennedy, Lee Radziwill, tiba dari Eropa.

“Itu kabar baik,” kataku. Ny. Kennedy dan Lee memiliki hubungan yang sangat dekat. Semoga memiliki saudara perempuannya di sini akan memberikan beberapa kenyamanan.

Ketika Mrs. Kennedy muncul dari lift, dia mengenakan setelan hitam, dengan rok selutut. Matanya, yang penuh kilau dan cahaya ketika kami meninggalkan Gedung Putih tiga hari yang lalu, kosong, tak bernyawa. Wajahnya kurus, dan dia terlihat begitu rapuh, namun dia masih bisa berkata, “Selamat pagi, Mr. Hill.”

Ada satu Misa pribadi terakhir untuk keluarga di Ruang Timur, setelah itu dia dan anggota keluarga lainnya kembali ke tempat tinggal untuk periode singkat privasi sebelum mereka harus menghadapi publik..

Sementara itu, Jerry Behn, Agen Khusus yang Bertanggung Jawab atas White House Detail, mengirimkan kabar bahwa dia ingin melihat saya di kantornya, di East Wing. Presiden Kennedy menunjuk Behn untuk menjadi kepala keamanan keamanan Gedung Putih sesaat setelah pelantikan, dan keduanya bekerja sangat baik bersama. Dalam tiga tahun terakhir, jarang ada waktu yang Behn tidak bepergian dengan Presiden Kennedy. Dia bersamanya untuk akhir pekan ke Pelabuhan Hyannis, Palm Beach, dan Camp David, serta setiap perjalanan ke luar negeri. Behn mengambil pekerjaannya dengan sangat serius sehingga jarang sekali libur sehari, dan justru karena dia tahu dia akan pergi jauh dari rumah tahun depan dengan kampanye yang dia putuskan untuk melewatkan perjalanan ke Texas.

'Five Days in November'
Hari ini

Saya belum melihat ke cermin, tetapi cara Mr. Behn menatap saya, saya dapat mengatakan bahwa emosi saya tidak boleh disembunyikan dengan baik. Saya seorang kecelakaan, dan dia tahu itu. Sementara dia memuji tindakan saya di tengah-tengah tembakan, dia dapat berhubungan dengan rasa bersalah yang saya rasakan:

Tidak ada yang bisa mengubah fakta bahwa kami, Secret Service, gagal melindungi presiden kami.

Saya baru berada di kantornya selama beberapa menit ketika ada panggilan masuk, untuk saya dari Jenderal Godfrey McHugh.

“Clint, saya ada di mansion dan kami punya masalah,” kata McHugh. Tidak ada yang salah dengan urgensi dalam suaranya. “Sebaiknya cepat ke sini ke Ruang Timur dengan cepat. Ny. Kennedy ingin melihat presiden. ”

“Aku akan segera ke sana.”

Ketika saya tiba di Ruang Timur, Ny. Kennedy dan jaksa agung berdiri di ambang pintu, mengintip ke dalam ruang yang muram. Dia memiliki beberapa amplop di satu tangan, dan gigi paus bersisik besar di tangan yang lain. Saya mengenali scrimshaw seperti yang dia berikan kepada presiden pada Natal lalu. Saya membantunya melacak artis, yang terkenal karena mengukir segel kepresidenan, dan dia memberi tahu saya betapa presiden menyukainya.

“Apa yang bisa saya lakukan untuk Anda, Ny. Kennedy?”

“Bobby dan aku ingin melihat Presiden.”

“Baiklah, Ny. Kennedy. Biarkan saya memastikan semuanya baik-baik saja. ”

Jenderal McHugh dan saya berjalan masuk dan jendral diam-diam meminta petugas yang bertanggung jawab atas penjaga kehormatan agar orang-orangnya meninggalkan ruangan.

“Tidak,” Nyonya Kennedy menyela. “Hanya orang-orang yang berbalik, mereka mungkin tinggal di mana mereka berada. Suruh mereka bergerak sedikit. “

Orang-orang dari penjaga kehormatan dengan sungguh-sungguh, dan dalam formasi, mengubah wajah dan mengambil beberapa langkah menjauh dari peti mati. Jenderal McHugh melipat bendera ke bawah, menyentuhnya dengan hormat, dan bersama-sama, kita menaikkan tutup peti.

Ketika saya melihat Presiden Kennedy terbaring di sana, begitu damai, itulah yang dapat saya lakukan untuk menjaga emosi saya. Mengepalkan rahangku, aku menelan ludah.

Jenderal dan saya mundur selangkah ketika Ny. Kennedy dan Bobby berjalan ke peti terbuka. Sambil menangis dengan sedih, mereka berdiri menatap pria yang sangat mereka cintai. Ny. Kennedy berpaling kepada saya dan berkata, “Mr. Hill, maukah kau mengambilkanku gunting? ”

“Ya, tentu saja, Ny. Kennedy.”

Kantor tamu berada di seberang lorong, dan saya menemukan gunting di laci meja. Saya punya perasaan saya tahu apa yang akan dia lakukan. Saya menyerahkan gunting padanya, tidak bisa melihat ke matanya, dan mundur beberapa langkah dari petinya, untuk memberikannya privasi..

Gunting pergi klip, klip, dan saya menganggap dia memotong rambut kunci suaminya — bagian dari dirinya untuk tetap bersamanya. Saya berbalik dan melihat saudara presiden menurunkan tutup peti, dan kemudian, dia dan Ny. Kennedy, keduanya menangis dengan sedih, wajah mereka tersiksa oleh penderitaan, berjalan bergandengan tangan keluar dari Ruang Timur.

Segera setelah mereka pergi, Jenderal McHugh dan saya memeriksa peti untuk memastikannya tertutup dengan aman. Karena kebiasaan, saya melihat jam tangan saya, dan mencatat waktu: 12:46 malam. Peti mati tidak akan pernah dibuka lagi.

Jacqueline Kennedy, her children Caroline and John Jr., and Attorney General Robert F. Kennedy arrive at the Capitol in Washington, Nov. 24, 1963. They rode from the White House in a procession carrying the slain president's body to the Capitol. Behind them are President Lyndon B. Johnson and his wife Lady Bird Johnson.
Jacqueline Kennedy, anak-anaknya Caroline dan John Jr., dan Jaksa Agung Robert F. Kennedy tiba di Capitol di Washington, 24 November 1963. Mereka berkuda dari Gedung Putih dalam sebuah iring-iringan yang membawa tubuh presiden yang terbunuh ke Capitol. Di belakang mereka ada Presiden Lyndon B. Johnson dan istrinya Lady Bird Johnson.Tidak Dikreditkan / Hari Ini
25 Nov 1963, Washington, DC, USA --- Original caption: Like a little soldier, John F. Kennedy Jr. who celebrates his 3rd birthday, salutes at the cask...
Seperti seorang prajurit kecil, John F. Kennedy Jr. yang merayakan ulang tahun ke-3, memberi hormat di peti ayahnya, mendiang Presiden John F. Kennedy Sr., saat dia dibawa dari Katedral St. Matthews. — Gambar oleh © Bettmann / CORBISHari ini
Kennedy family members descend steps in Washington, Nov. 25, 1963, at the funeral for President John F. Kennedy. From front to back at left are: Caroline Kennedy, Jacqueline Kennedy and John Kennedy Jr.; behind them, Robert F. Kennedy, Patricia Kennedy Lawford and her husband, Peter Lawford; Little Sydney Lawford is at left of her mother. Behind Mrs. Kennedy are Jean Kennedy Smith and her husband Stephen E. Smith. Near top are President Lyndon B. Johnson and his wife Lady Bird Johnson. Behind the vice president is the chairman of the Joint Chiefs of Staff, Maxwell D. Taylor.
Anggota keluarga Kennedy turun tangga di Washington, 25 November 1963, di pemakaman Presiden John F. Kennedy. Dari depan ke belakang di sebelah kiri adalah: Caroline Kennedy, Jacqueline Kennedy, dan John Kennedy Jr .; di belakang mereka, Robert F. Kennedy, Patricia Kennedy Lawford dan suaminya, Peter Lawford; Little Sydney Lawford berada di sebelah kiri ibunya. Di belakang Ny. Kennedy adalah Jean Kennedy Smith dan suaminya Stephen E. Smith. Puncak terdekat adalah Presiden Lyndon B. Johnson dan istrinya Lady Bird Johnson. Di belakang wakil presiden adalah ketua Kepala Staf Gabungan, Maxwell D. Taylor.Tidak Dikreditkan / Hari Ini

Dicetak ulang dari Lima Hari Di bulan November oleh Clint Bukit dengan Lisa McCubbin oleh pengaturan dengan Galeri Buku, a pembagian Simon & Schuster, Inc. Hak Cipta © 2013 oleh Clint Hill bersama Lisa McCubbin.