Apakah orang mati memperhatikan kita? Ya, kata penulis

Concetta Bertoldi, yang dikenal sebagai media yang berkomunikasi dengan orang mati, menjawab beberapa pertanyaan paling umum tentang apa yang terjadi pada “sisi lain” dalam bukunya, “Do Dead People Watch You Shower?” Kutipan.

pengantar

Saya tahu Anda punya banyak pertanyaan – bagaimanapun, itulah alasan Anda mengambil buku ini, bukan? Tetapi sebelum saya mencapai itu, saya pikir mungkin baik bagi Anda untuk mengetahui siapa yang Anda ajak bicara, jadi saya ingin menceritakan sedikit tentang diri saya.

Pertama-tama, mari kita cari beberapa hal di tempat terbuka. Saya menganggap diri saya pribadi yang rohani. Tetapi itu tidak berarti bahwa saya adalah orang yang sempurna. Saya punya banyak kesalahan. Saya bisa bersumpah seperti seorang pelaut, saya menikmati lelucon kotor yang bagus, dan jika kebenarannya diceritakan, saya tidak cocok dengan ibu mertua saya. Sejak pertama kali saya bersama dengan putranya, pada kenyataannya, dia menjadi batu nyata di celana saya. Sebuah acar-acar nyata. Tapi jangan mulai. Selain dari jumlah cacat manusia biasa, saya pikir saya cukup mudah bergaul dengan. Hanya gadis Jersey rata-rata yang berbicara kepada orang mati.

Saya orang yang sangat terbuka, tetapi saya tidak selalu terbuka tentang hal itu. Saya sudah menerimanya sekarang, semacam tumbuh ke dalamnya, tetapi terutama ketika saya lebih muda itulah hal terakhir yang saya ingin diketahui orang tentang saya. Saya belum pernah publik sepanjang itu – hanya selama sepuluh tahun terakhir, dan itu membutuhkan banyak dorongan (saya akan mengatakan lebih banyak tentang itu nanti) – tetapi sekarang setelah saya menyadari betapa pentingnya, saya telah menjadi lebih banyak yang mau membicarakan tentang kemampuan ini dan hal-hal luar biasa yang telah saya pelajari darinya.

Segera setelah saya membuat keputusan untuk mengumumkan kepada publik dengan bakat saya yang tidak biasa, pertanyaan-pertanyaan itu datang dengan kekuatan penuh. Ada pertanyaan serius, pertanyaan konyol, pertanyaan sedih, pertanyaan-pertanyaan snarky. Saya menjawabnya dengan jujur, sabar … dan berulang kali. Buku ini adalah upaya untuk menjawab semua pertanyaan yang saya tanyakan selama bertahun-tahun, dan akhirnya mengakhiri satu pertanyaan yang paling saya tanyakan: Kapan Anda akan menulis buku?

Di masa lalu saya akan menanggapi sebagai gadis yang sangat menderita disleksia yang tidak tahu cara mengetiknya – saya mengubah subjek. Tapi setelah beberapa saat aku menyadari itu mungkin lebih mudah untuk hanya menulis buku sialan daripada terus melontarkan pertanyaan sialan itu. Jadi kamu bisa berhenti bertanya padaku sekarang, baiklah?

Dalam halaman-halaman ini saya akan bersikap terbuka dan terbuka mungkin. Saya akan mencoba untuk tetap mengutuk, dan menyebutkan masalah ibu mertua saya seminimal mungkin. Tetapi Anda harus tahu bahwa itu mungkin muncul dari waktu ke waktu. Kadang-kadang bahkan batu di celana dalam bisa menjadi guru yang baik – bahkan jika pelajarannya adalah bahwa Anda tidak bisa menyenangkan semua orang! Saya harap saya dapat membawa pemahaman tentang perihal apa yang terjadi pada kita semua ketika kita berpindah dari tanah yang hidup ke Sisi Lain. Saya harap sebagian dari apa yang Anda temukan di halaman ini mungkin menghibur Anda. Dan jika saya bisa membuat seseorang tersenyum, jauh lebih baik!

Apa perbedaan antara medium dan psikis?

Medium adalah psikis, tetapi psikis belum tentu medium. Seseorang yang hanya psikis dapat memberi Anda prediksi, tetapi mereka tidak dapat memberi tahu Anda dari mana atau dari mana mereka mendapatkannya. Saya (dan media sejati lainnya) tidak hanya dapat memberi tahu Anda apa yang sedang terjadi dan apa yang akan terjadi, tetapi kami dapat memberi tahu Anda siapa di Sisi Lain yang membawa pesan itu. Saya seluruh paket, sayang!

Kapan Anda pertama kali mulai berbicara dengan orang mati?

Saya tidak bisa mengatakan dengan pasti, tetapi tentu saja sejak saya masih kecil. Itu tidak benar-benar memiliki percakapan, saya hanya tahu sesuatu. Saya mengerti sangat sedikit pada waktu itu, saya tidak punya orang untuk menjelaskan kepada saya apa yang ‘diketahui’ ini. Salah satu kenangan saya yang paling awal tentang hal ini adalah berjalan pulang ke rumah suatu hari ketika saya berusia sekitar sembilan tahun (ini bukan yang pertama, tetapi satu yang sangat saya ingat) dan ‘menyadari’ bahwa kakak laki-laki saya akan diambil dari kami pada usia dini. Saat saya berjalan ke halaman belakang saya, saya ‘mendengar’ Sisi Lain (saya tidak tahu pada saat itu siapa yang berkomunikasi dengan saya) memberi tahu saya ini. Saya tidak dapat mengingat kata-kata persis yang saya dengar. Saya bahkan tidak yakin itu adalah kalimat lengkap. Namun demikian, saya tahu apa yang mereka maksud, dan saya mengingatnya seperti itu kemarin.

Pesan lain seperti ini datang ke saya di lain waktu. Saya diberi tahu, misalnya, bahwa saya tidak akan pernah seumur hidup memiliki anak-anak saya sendiri. Saya juga diberitahu bahwa di masa lalu, jiwa saya telah menikah dengan jiwa ayah saya – salah satu alasannya, saya yakin, mengapa saya benar-benar memuja ayah saya di masa hidup ini. Efek dari pesan-pesan ini, bagi saya, adalah salah satu alasan saya. Bahkan jika saya tidak menyukai apa yang telah saya ceritakan, bahkan jika, seperti orang lain, saya berjuang melawan kehilangan saudara laki-laki saya dan menentang apa pun yang memutuskan bahwa saya tidak akan memiliki anak, fakta bahwa saya telah diberi tahu hal-hal ini. di awal akhirnya membantu saya mendapatkan perspektif.

Apa yang terjadi pada kita ketika kita mati?

Orang-orang memiliki ketakutan. Mereka telah mendengar tentang masuk ke Cahaya dan ingin tahu, apakah sakit berjalan ke Cahaya? Apakah kita kehilangan ingatan kita? Apakah semuanya ada yang kita miliki sebelumnya?

Apa yang telah saya dengar dari jiwa-jiwa di Sisi Lain adalah bahwa ketika kita mati kita meninggalkan baik melalui kaki kita atau bagian atas kepala. Di sisi ini saya pernah mendengar tentang “tali perak” yang seharusnya melekatkan kita pada kehidupan di sini, tetapi tidak seorang pun dari sana yang pernah menyebutkan hal ini kepada saya. Sulit untuk menggambarkan dengan tepat bagaimana kita bergerak – itu seperti mengambang, sedikit seperti berjalan, sedikit seperti terbang, itu adalah ‘gravitasi’ menuju Cahaya. Ada perasaan antisipasi – mungkin sedikit ketakutan, tetapi lebih banyak antisipasi.

Tidak ada yang terlupakan. Sebenarnya, sementara sekarang kita hanya bisa mengingat beberapa sorotan masa lalu kita, di sana kita mengingat setiap momen dan detail. Segala yang kami tahu, sukai, atau alami.

Ketika kita mati, dalam beberapa detik setelah memasuki Cahaya, kita mengalami pengetahuan. Kami mendapatkan tinjauan cepat dari kehidupan kami dan melihat efek domino seluruh tindakan kami. Kami merasakan semua yang kami buat orang lain rasakan – sukacita, rasa sakit. Kami melihat dan memahami seluruh efek domino dari semua tindakan kami dan setiap interaksi yang kami lakukan dengan siapa pun. Dan kami tahu dan memahami apa tujuan kami dalam hidup ini.

leftfalsefalsetdy_kotb_dead_0807181

Temui media penuh waktu

18 Juli: HODAS HARI KOT berbicara kepada Concetta Bertoldi tentang berbicara dengan orang mati.

Video

falsefalse67151News_Editors PicksKeywords / Video / MSNBC News Video HeadlinesKeywords / N / NbcKata Kunci / Video / Acara hari iniKata kunci / Video / NBC Today showMSNBC633519933600000000633525981600000000633539805600000000664278333600000000falsetruefalsefalsefalsefalsefalse

http://today.msnbc.msn.com/id/25724631/

Apakah orang mati memperhatikan kita? Ya, kata penulis

Tokoh terkenal yang meninggal tahun lalu

Halaman muka TODAYshow.com

500: 60: 00falsefalsefalseInformasi video salinan

http://today.msnbc.msn.com/

trueH6falsetrue1Ada masa transisi, saat kita merenungkan kehidupan kita – saya tidak merasa bahwa ini standar dengan cara apa pun; itu berbeda dari individu ke individu. Bagi banyak orang mungkin ada periode yang diperlukan untuk menyembuhkan masalah fisik atau emosional, terutama memaafkan diri kita sendiri atas apa pun yang kita lakukan saat hidup yang tidak kita banggakan, yang mungkin telah menyakiti seseorang, sebelum kita dapat berinteraksi dengan sisi ini, yang hidup, lagi. Setiap saat kami diberi bantuan untuk menyembuhkan apa yang seharusnya kami lakukan dalam hidup kami di sini. Kadang-kadang ada kesedihan pada apa yang kami harapkan dapat kami lakukan dengan cara berbeda. Kami didorong untuk menyembuhkan kemarahan atau rasa bersalah. Tetapi ada juga yang kita anggap sebagai penyembuhan fisik – meskipun itu tidak benar-benar fisik, itu spiritual. Saya tidak dapat memberi tahu Anda seberapa sering seseorang yang telah sakit ketika mereka meninggal, bahkan mungkin telah kehilangan bagian dari tubuhnya, telah mengatakan kepada saya dengan semangat bahwa mereka benar-benar sembuh dan sehat, dan sepenuhnya utuh. Seseorang yang mungkin mengalami kesulitan berjalan atau bahkan berdiri di sisi ini pada akhir hidup mereka akan mengatakan kepada saya bahwa di sana mereka menari.

Keindahan sejati Cahaya adalah bahwa itu adalah harmoni total. Di sini, kita bisa menghabiskan seumur hidup dalam kegelapan. Kami tidak tahu apa yang kami lakukan atau efek yang kami hadapi. Tetapi ketika kita sampai di sana, kita mendapatkan pandangan yang jelas tentang apa sebenarnya sisi ini.

Seperti apa rupa kita ketika kita mati?

Kami tidak lagi memiliki penampilan fisik. Kami adalah energi murni. Ketika saya sedang membaca, orang mati memiliki cara untuk menunjukkan penampilan yang memungkinkan saya untuk menggambarkan mereka kepada orang yang mereka cintai di sisi ini, tetapi jujur ​​saja, saya tidak tahu bagaimana mereka melakukannya.

Apa yang harus dilakukan di Sisi Lain?

Ada begitu banyak dimensi, kami memiliki pilihan jenis kecantikan yang ingin kami alami. Apa pun yang kita sukai ada di sana – bagaimana mungkin surga sebaliknya? Jika kita menyukai bisbol di sisi ini, kita mungkin memilih untuk menghabiskan sebagian besar waktu kita di taman bisbol indah yang besar, menonton atau memainkan permainan favorit kita. Jika kita suka memancing, kita bisa memilih berada di danau yang indah dan berkilauan. Jika kita menyukai gunung, kita bisa bermain ski selama yang kita inginkan. Jika kita menyukai musik, kita mungkin berada di aula musik yang indah. Dimensi-dimensi ini semuanya diciptakan oleh Tuhan.

Saya sedang melakukan pembacaan untuk wanita ini sekali dan saya berkata, “Suamimu ada di sana dengan begitu-dan-begitu dan mereka bermain catur.” Dia berkata, “Tidak, mereka selalu bermain backgammon bersama.” Oke, saya tidak sempurna – Saya selalu mengatakan ini – tetapi intinya adalah permainan yang mereka nikmati di sisi ini, mereka masih bermain di sisi itu. Saya sudah punya roh memberitahu saya bahwa mereka masih menikmati permainan kartu mingguan mereka, apa pun!

Apakah orang mati melihat kami mandi? Apakah Nenek tahu aku suka melakukan itu di tempat tidur?

Tentu mereka bisa! Dan nenek tentu saja … Mereka melihat kami di kamar mandi dan mereka melihat kami di kamar tidur! Tapi siapa peduli? Mereka mati! Siapa yang akan mereka beri tahu apa pun?

Jangan panik. Hal yang perlu Anda ingat adalah bahwa mereka tidak dalam daging – mereka mengingat daging, tetapi itu tidak menjadi perhatian mereka lagi. Mereka tidak menghakimi. Itu tidak seperti mereka pergi, “Whoa! Apakah dia punya pantat besar! ”Atau“ Jika saya adalah dia, saya akan mencukurnya! ”Atau“ Moly Suci! Apakah kamu pernah melihat sebesar itu… ”Baiklah, kamu mengerti maksudnya. Orang mati bukan “Peeping Toms” – mereka tidak mendapatkan sensasi khusus dari “menonton,” itu bukan hiburan bagi mereka – itu berpikir dalam istilah manusia. Mereka hanya melihatnya seperti sifat manusia, seperti kita mungkin melihat dua hewan yang melewatinya dan hanya melihatnya sebagai binatang. Mungkin kita mungkin tersenyum, atau bahkan tertawa. Tetapi itu bukan penilaian. Kami tidak mengharapkan beberapa anjing atau tupai merasa malu karena kami melihat mereka melakukan apa yang mereka lakukan. Ya, orang mati tentu saja melihat kita di kamar mandi atau bercinta, tetapi itu seperti kita dapat menyaksikan tindakan kebaikan manusia biasa. Kami tidak menghakimi itu. Kami hanya tersenyum dan berpikir, “betapa indahnya.” Mereka hanya senang bahwa Anda mengalami cinta atau mungkin hanya kesenangan satu malam. Mereka senang untukmu. Orang mati hampir tidak sekongkol tentang seks – bahkan ayah-ayah kita yang mati!

Dan bahkan sebelum Anda mengajukan pertanyaan – ya, mereka juga melihat semua rahasia kami, perilaku licik —mereka melihat kami menyadap kulkas dan mengolesi es krim dan lasagna yang tersisa saat kami seharusnya menjalani diet; mereka melihat kami memilih hidung kami ketika kami tidak dapat menemukan tisu. Sekali lagi, di mata mereka, itu hanyalah perilaku manusia biasa. Tidak ada penilaian. Mereka juga melihat kami di ruang operasi dan di ruang kelas, dan di meja liburan kami. Mereka menikmati bersama kita semua peristiwa yang kita rayakan dalam hidup kita dan mereka juga menuntun kita melalui kesedihan dan kesedihan kita.

Mungkinkah meminta orang mati untuk sejenak privasi? Bisakah kita memiliki “Maukah Anda mengalihkan mata Anda, Grams?” Saat dengan Sisi Lain?

Aku benci memecahnya untukmu, tapi, tidak. Bahkan jika Anda berkata, “Jangan lihat,” itu tidak akan menghentikan mereka. Bagaimana dengan Tuhan? Anda tidak pernah berpikir tentang Tuhan, bukan? Itu adalah hal yang sama. Apakah Tuhan pernah berhenti mencari? Tidak. Ketika kakek-nenek Anda ada di sana, mereka satu dengan Tuhan. Anda tidak bisa mematikannya atau menyembunyikannya.

pagebreak Apakah orang mati berhubungan seks?

Apakah orang mati berhubungan seks dengan Sisi Lain?

Wah, Anda punya pikiran satu jalur!

Tidak! Mereka adalah bentuk energi sehingga mereka tidak memiliki kebutuhan dan keinginan daging yang sama. Mereka tidak bercinta, mereka tidak makan apa-apa, dan tidak, mereka tidak pergi ke kamar mandi. Mereka dalam bentuk roh, bukan daging. Saya tahu, Anda mungkin berpikir, “Tidak ada makanan? Tanpa seks? Aku tidak pergi!”

Apakah ada yang namanya “hantu tua kotor”?

Saya tidak benar-benar mengatakan bahwa orang mati tidak memiliki rasa humor tentang tubuh dan berada di dalam daging. Mereka mungkin menyentuh seseorang atau mendorong seseorang, hanya untuk menunjukkan bahwa mereka dapat melakukannya. Saya sudah dua kali memiliki roh sebenarnya mencoba untuk bercinta dengan saya. Sangat aneh, tapi tidak menakutkan – tentu saja saya tidak dapat berbicara untuk semua orang dalam hitungan itu. Tetapi saya telah mendengar banyak cerita tentang roh yang menyentuh seseorang. Saya punya satu klien yang rumahnya di pantai di pantai Jersey memiliki hantu penduduk yang sangat lucu. Dia tampaknya tinggal di kamar mandi mereka dan senang menekan siapa pun yang menggunakan kamar mandi – tidak setiap waktu, tetapi cukup sering sehingga seluruh keluarga menyadarinya. Ketika mereka memiliki tamu di rumah pantai mereka, mereka akan menendang keluar ketika tamu mereka akan menggunakan kamar mandi. Orang itu akan keluar dari kamar mandi dengan ekspresi aneh di wajah mereka mengatakan sesuatu seperti, “Anda tidak akan pernah percaya ini, tapi …” dan mereka semua pergi, “Kami tahu. Charlie !!! ”

Orang mati hanya bersenang-senang dengan kita. Mereka suka bercanda tentang tubuh. Kami ada di dalamnya, jadi kami tidak selalu mendapatkan lelucon atau menganggapnya lucu. Ini adalah perjuangan di bumi, dalam bentuk fisik. Kami memiliki hari-hari yang baik dan hari-hari yang buruk. Tetapi saya pikir Anda semua setuju dengan saya ketika saya mengatakan bahwa ketika itu bagus, itu bisa sangat baik!

Apakah yang mati ingat berhubungan seks?

Mereka tentu saja ingat!

Dan itu mengingatkan saya pada sebuah cerita, beberapa tahun yang lalu, dua wanita datang menemui saya untuk membaca. Mereka adalah teman lama, baik di akhir 70-an atau awal 80-an dan telah membuat janji bersama. Mereka berdua ingin mendengar dari suami mereka, dan tanpa masalah, suami mereka berdua datang. Tentu saja mereka semua saling mengenal dan kedua suami sedang bercanda tentang “kencan malam” mereka yang merupakan eufemisme untuk malam mereka untuk berhubungan seks dengan istri mereka masing-masing.

Jadi seorang suami berbicara tentang Rabu malam dan yang lainnya berbicara tentang Jumat malam. Yang disebutkan restoran. Saya bertanya kepada istrinya, yang ada di sana untuk membaca, “bagaimana dengan restoran ini?” Ternyata pasangan ini biasa pergi ke tempat yang sama beberapa malam dalam seminggu. Semua orang tahu mereka di sana, dan mereka tahu mereka dengan sangat baik sehingga mereka tahu tentang “Rabu malam.” Pelayan akan selalu bertanya pada akhir makan, apakah mereka ingin pencuci mulut, tapi kemudian dia menangkap dirinya sendiri dan berkata, hampir mengedip , oh, tidak, dia tahu mereka tidak akan mau makanan penutup karena dia baru ingat itu hari Rabu dan mereka ingin pulang! Temannya tertawa, sampai suaminya sendiri mulai berbicara tentang Jumat malam dan bagaimana dia meninggalkan janggutnya ketika mereka bercinta! Jadi ini membuat wanita pertama tertawa, seperti, “Setidaknya saya tidak memakai jambul ketika saya berhubungan seks!” Itu sangat lucu, seperti mereka melakukan ritual komedi bersama dengan suami mereka yang mati!

Apakah yang mati merindukan tubuh mereka?

Saya mendapat kesan bahwa mereka tidak merindukan tubuh mereka, tetapi mereka ingat daging itu menyenangkan. Mereka ingat makan, mereka ingat berhubungan seks. Tetapi mereka memiliki rasa humor mengingat keinginan dan kesenangan duniawi mereka. Sejujurnya, mungkin sulit bagi kebanyakan orang untuk bahkan berhubungan dengan bagaimana itu ada di sana, karena sebagai roh, kita bahkan bukan pria atau wanita. Kami sepenuhnya aseksual. Kita bereinkarnasi sebagai salah satu jenis kelamin karena ada berbagai pelajaran yang bisa dipelajari dari setiap peran dan roh menyimpan ingatan itu. Kami sangat teridentifikasi dengan pria atau wanita, apa pun kami, bahkan jika kami mengidentifikasi diri kami sebagai gay atau biseksual. Sulit untuk memalingkan kepala, tidak memiliki tubuh, tidak juga.

Bagian lain dari ini adalah, selama pembacaan saya, orang yang sangat depresi atau sedih akan mengatakan bahwa begitu mereka meninggal, mereka tidak ingin kembali. Saya mendengarnya sepanjang waktu, “Saya ingin tetap di Sisi Lain” atau “Saya harap ini adalah waktu terakhir saya.” Namun begitu kami tiba di sana, sesuatu membuat kami kembali menjadi daging sehingga kami dapat belajar . Saya percaya bahwa tujuan utama setiap orang adalah menjadi pemandu roh atau roh roh dan menjadi roh ilahi yang dekat dengan Tuhan. Untuk melakukan ini kita harus menjadi layak. Dalam bentuk jiwa, tidak ada yang lebih penting selain menjadi layak dan dekat dengan Tuhan. Di sisi ini, kami ingin menikah, memiliki anak, kami menginginkan uang, kecantikan. Dalam bentuk energi, tidak ada masalah fisik lagi; mereka hanya peduli untuk dekat dengan Tuhan.

Apakah yang mati mendiami rumah-rumah tua?

Mitos lama itu tidak benar – setidaknya tidak seperti biasanya digambarkan dalam film dan buku yang menakutkan. Saya tahu bahwa terkadang jiwa terhubung ke tempat yang mereka sukai, tetapi saya tidak berpikir itu seperti itu dalam banyak kasus. Sebagian besar waktu, orang mati akan berada di sekitar orang yang mereka cintai, di mana pun mereka berada, tidak terikat pada rumah tertentu.

Mengapa kita mendengar tentang orang mati yang menghantui suatu tempat tertentu?

Terkadang jiwa memiliki cerita untuk diceritakan. Misalnya, di tempat-tempat bersejarah seperti medan perang Perang Saudara. Gettysburg adalah salah satu tempat paling “angker” yang pernah saya kunjungi. Ada begitu banyak roh di sana. Dalam kasus ini, ada cerita tentang kehidupan yang tidak lengkap yang ditebang. Buku-buku sejarah kami hanya menceritakan bagian terkecil dari cerita. Kami tidak akan pernah mengerti pengalaman nyata. Dan kadang-kadang orang mati berlama-lama di tempat-tempat ini untuk menceritakan kisah mereka.

Di satu sisi jiwa-jiwa di sini “terjebak.” Mereka mungkin tidak mengerti bahwa karma mereka mati pada saat itu, dan mungkin merasa bahwa mereka telah dicegah untuk menyelesaikan tujuan mereka. Pikirkanlah – ketika kita berhenti melakukan sesuatu yang sangat ingin kita lakukan, kita menjadi sangat frustrasi. Mungkin kita merasa itu bukan kesalahan kita dan kita terjebak dalam membuat alasan, menceritakan kisah kita, sehingga orang lain akan tahu itu bukan salah kita. Dalam kasus jiwa-jiwa ini, jika mereka akan menyeberang, di Sisi Lain, semuanya akan dijelaskan dan mereka didorong untuk menerima cinta Tuhan. Tetapi jika mereka tidak menyeberang dan meninjau kehidupan mereka, dan mendapatkan perspektif, mereka tidak memiliki petunjuk. Mereka benar-benar kehilangan jiwa.

Ini benar-benar tidak terjadi banyak. Jika itu terjadi setiap kali seseorang dibunuh, akan ada energi yang begitu kuat di sekitar kita. Tapi di mana ceritanya penting, beberapa jiwa bergerak dan beberapa tinggal. Bagaimanapun, mereka memaafkan begitu mereka masuk ke Cahaya. Dalam Terang tidak ada ruang untuk apa pun kecuali pengampunan dan cinta.

Apakah jiwa-jiwa ini terjebak dalam “limbo”? Bagaimana jiwa bisa keluar dari limbo?

Seperti yang saya pahami, limbo adalah keadaan frustrasi karena tidak mengerti. Jiwa tidak mengerti apa yang diharapkan darinya, apa yang telah dilakukannya salah, dan tidak bisa maju; itu tidak bisa sampai ke tingkat berikutnya dalam perkembangan spiritualnya.

Untuk melarikan diri limbo jiwa harus bersedia untuk mendengarkan dan mengindahkan roh Guru atau pembimbing – seperti seorang penasihat konseling. Ini seperti jika seorang anak mengepak anak lain di pertandingan sepak bola. Dia dilaporkan dan dia dikeluarkan dari sekolah. Tetapi dia hanya berpikir itu hanya lelucon, bukan masalah besar, dia tidak mengerti mengapa dia dalam masalah.

Jadi, konselor pembimbing mungkin memberinya contoh mengapa tindakannya tidak benar. Kemudian anak itu mendapatkannya. Dia memiliki pemahaman, menyadari apa yang dia lakukan salah, bahkan jika dia tidak berniat sesuatu yang buruk dengannya. Dia bisa minta maaf dan kembali ke kelasnya. Jika dia tidak mengerti, dan dia kembali ke kelas, dia mungkin melakukan hal yang sama lagi atau sesuatu yang lebih buruk. Tetapi dengan pemahaman dia bisa melanjutkan. Dalam istilah spiritual, itu hal yang sama. Kami tidak dapat mencapai tingkat berikutnya tanpa mendapatkan pemahaman tentang level yang kami hadapi. Setelah kami melakukannya, kami diberi kesempatan baru, misi baru yang dapat kami mulai dengan sikap yang lebih baik.

Apakah sulit bagi Anda untuk mengunjungi situs-situs bersejarah?

Terlepas dari kenyataan bahwa itu selalu merupakan pengalaman yang sangat emosional bagi saya, saya senang mengunjungi tempat-tempat semacam ini dan mendengar kisah-kisah di sana. Di Alamo, bahkan hanya berjalan di tanah di sekitar benteng adalah pengalaman yang sangat mengharukan. Anda bisa merasakan kuda, laki-laki, mencium dan merasakan darah. Saya pikir Anda tidak perlu menjadi paranormal untuk mengalami ini – ini sangat kuat.

Ketika saya mengunjungi Ann Frank Museum di Amsterdam, jiwa-jiwa yang mengelilingi tempat itu benar-benar luar biasa bagi saya. Sebenarnya, saya bisa merasakan jiwa-jiwa di seluruh bagian lama kota. Amsterdam sangat indah. Berjalan di jalan-jalan, sepanjang kanal, di batu-batu bangunan, mereka semua memegang getaran sejarah yang telah terjadi di sana, Anda dapat merasakan energi. Terlepas dari keindahan, saya, dan yang lainnya, saya yakin, tidak bisa lepas dari energi semua jiwa yang masih ada di sana. Baik yang tidak bersalah dan yang jahat. Mereka yang terbunuh dan mereka yang terbunuh.

Ketika saya melakukan pembacaan, saya secara emosional dihapus dan tidak terlibat. Tetapi ini adalah pengalaman yang sangat berbeda bagi saya. Saya menjadi sangat emosional. Di rumah Ann Frank, aku hanya menangis dan menangis. Seorang wanita berkata kepada saya, “Apakah Anda baik-baik saja? Apakah Anda kehilangan keluarga Anda? ”Ini adalah sisi buruknya sebagai medium, saya kira, kepekaan ekstrem ini terhadap orang lain dan apa yang terjadi pada mereka. Saya hanya punya empati ekstrem seperti itu. Tapi ini bukan hanya sesuatu yang bisa saya rasakan. Sehingga banyak yang merasa tertarik ke tempat-tempat seperti ini. Jiwa kita tertarik untuk terhubung dengan kisah-kisah ini.

Dan jika Anda bertanya-tanya apakah saya mendengar dari Ann Frank saat di rumah, jawabannya tidak, dia tidak ada di sana. Roh yang merupakan Ann Frank adalah seorang Guru dan tidak akan terombang-ambing dengan cara itu, melekat pada suatu tempat. Dia memiliki misi dan tujuan dalam hidup itu dan dia mencapai itu. Hidupnya singkat, tetapi apa yang dia capai sangat kuat sehingga terus bergema sampai hari ini. Dia telah pindah.

Apakah semua tempat di mana manusia hidup memiliki getaran?

Apa pun yang kita sentuh akan menyimpan energi. Hal-hal lama, tempat-tempat lama secara alami memiliki lebih banyak, dan oleh “tempat-tempat lama” yang saya maksud tempat-tempat di mana orang telah lama berada, atau di mana peristiwa dengan banyak intensitas telah terjadi, di mana banyak emosi manusia dihabiskan, jadi untuk berbicara. Joy, kagum, sedih, ngeri. Anda dapat mengetahui perbedaan antara energi di rumah tua dan energi di rumah pembangunan pinggiran kota yang baru dibangun. Rumah baru ini tidak memiliki patina emosional, jauh lebih sedikit energi daripada tempat yang telah ada selama bertahun-tahun dan telah memiliki “sejarah” yang dibuat di dalamnya. Selain itu, benda-benda tua, terutama yang telah banyak ditangani akan memiliki energi ini. Pakaian yang telah dipakai akan memiliki ini. Sandal ruby ​​Judy Garland ada di Smithsonian Institute sekarang, tetapi bayangkan saja jika Anda bisa mengeluarkannya dari kotak kaca dan menyentuhnya. Bagaimana jika Anda bisa masuk ke dalamnya! Jika saya ukuran 5, itu akan benar-benar luar biasa!

Bisakah orang mati bicara satu sama lain?

Iya tentu saja. Tidak berbicara, tepatnya, bahasa tidak relevan. Mereka berkomunikasi melalui pikiran, secara telepati. Pikiran itu universal. Jika Anda berpikir, “Saya lapar,” pikiran itu sama tidak peduli bahasa apa yang Anda gunakan. Di sana, roh berbicara di IM surgawi.

Apakah semua orang tahu orang lain di sana? Apakah kita berkomunikasi dengan roh yang tidak pernah kita kenal di bumi?

Oh ya. Ingatlah bahwa di Sisi Lain kita mungkin memiliki kakek-nenek atau leluhur lain yang belum pernah kita temui di bumi, yang menyeberang sebelum kita dilahirkan sehingga kita hanya mengenal mereka dalam roh, dan sekarang kita bertemu dengan mereka lagi dalam roh. Ada juga jiwa dengan siapa kita tidak memiliki hubungan keluarga atau teman tetapi bahkan ini kita akan “tahu” secara naluriah dan akan berhubungan dengan dan berkomunikasi dengan sebagai manusia lain (meskipun dalam bentuk roh). Cara terbaik yang bisa saya jelaskan adalah, pikirkan jika alien datang dan menjajah bumi. Kami akan mengenali dan berhubungan dengan manusia lain, yang bertentangan dengan alien, sebagai sesama penduduk dunia. Kami mungkin tidak mengenal mereka secara pribadi, tetapi kami menganggapnya sebagai “seperti kami”, dan jika kami ingin menanyakan arah dari seseorang, itu kemungkinan besar kami akan bertanya kepada penduduk dunia lainnya daripada alien. Kami hanya merasa lebih nyaman. Di sana, semua orang “seperti kita.”

Apakah yang mati masih mempertahankan panca indra mereka?

Tidak. Indera kelima kita adalah “tubuh”, dan tentu saja yang mati adalah “dari roh.” Mereka tidak dapat mencium atau merasakan apa pun, tetapi mereka tidak makan apa pun lagi sehingga benar-benar tidak seperti kehilangan, itu bukan masalah besar. Mereka tidak dapat merasakan apa pun sendiri, tetapi mereka dapat menyentuh kita. Itu bukan sentuhan fisik, seperti dengan jari. Itu adalah energi, sehingga terasa seperti sengatan listrik kecil – tidak cukup kuat untuk melukai siapa pun, tetapi cukup untuk mengejutkan Anda.

Bagaimana cara orang mati berkeliaran?

Ini sangat instan dalam hal waktu perjalanan. Itu secepat pemikiran. Bahkan, itu dianggap. Mereka hanya mengubah pikiran mereka ke tempat atau orang lain, dan di sanalah mereka berada – tepat di tempat yang mereka inginkan. The autobahn psikis!

Apa yang orang mati pakai?

Tidak ada. Ini seperti mencoba menaruh pakaian pada pria yang tidak terlihat. Anda tidak bisa melakukannya. Kadang-kadang mereka akan muncul kepada saya dalam pakaian, hanya agar mereka dapat dikenali oleh orang yang menerima bacaan – misalnya, sangat umum bagi seseorang untuk menunjukkan seragam semacam itu, entah itu untuk pekerjaan tertentu atau militer, atau mungkin saya mendengar (tetapi tidak benar-benar melihat) bahwa orang ini adalah seorang penata rambut yang sangat tajam. Tetapi untuk sebagian besar mereka adalah komando. Mereka adalah bentuk energi. Mereka seperti bayangan. Dan bayangan tidak suka dibebani oleh dompet Prada atau Louis Vuitton. Siapa pun dapat mengatakan bahwa saya belum mati. Saya belum pernah bertemu aksesori yang tidak saya sukai! Bawa bling! Berikan gelang, pernak-pernik dan manik-manik – dan saat Anda melakukannya, kacamata hitam Chanel! Kemudian bantu saya menyembunyikan tagihan kartu kredit dari suami saya.

Apakah yang mati tampak berwarna?

Bukan untuk ku. Tanpa warna, tanpa ukuran, tanpa bentuk. Hanya pada kesempatan langka ketika mereka mencoba memberi saya tanda untuk identitas mereka yang dapat saya sampaikan kepada seseorang yang sedang saya baca. Tetapi bahkan kemudian, itu lebih seperti kabut atau kabut.

Apakah orang mati memiliki emosi?

Mereka dapat mengatakan apa yang mungkin kita rasakan saat ini. Mereka merasakan sukacita dan pengampunan total. Tidak ada ruang untuk kemarahan, kesedihan, atau ketakutan di Sisi Lain. Saya hanya bisa menghubungkannya dengan ketika sesuatu yang begitu menakjubkan terjadi pada Anda dan Anda diliputi dengan begitu banyak kebahagiaan sehingga Anda melupakan semua hal yang telah mengganggu Anda. Anda benar-benar melampaui segala jenis kenegatifan. Ibu mertuamu tidak bisa mengganggumu. Bos Anda tidak bisa membuat Anda marah. Kamu terlalu senang untuk itu. Tingkat kebahagiaan dan kegembiraan itulah yang terus mereka alami. Mereka tidak duduk-duduk sambil berpikir, “Oh, dia sangat menyebalkan,” atau, “Ya ampun, saya tidak tahan dia.” Mereka tidak punya waktu untuk semua itu. Gangguan dan kemarahan tidak diakui. Mereka memilih kegembiraan, cinta, dan pengampunan – bahkan jika menyangkut ibu mertua (atau begitulah yang saya katakan).

Dikutip dari “Do Dead People Watch Us Shower? Dan Pertanyaan Lain Kamu Sudah Semua Tapi Mati Meminta Media.” Hak Cipta (c) 2007 oleh Concetta Bertoldi. Dicetak ulang dengan izin dari HarperCollins. Baca lebih lanjut dari “Apakah Orang Mati Menyaksikan Kami Mandi?”