‘Saturday Night Fever’ akan berusia 40 tahun! 6 hal yang mungkin tidak Anda ketahui tentang disko klasik

“Saturday Night Fever” berusia 40 tahun tahun ini, dan Anda tahu apa? Anda harus menari, ya!

Ketika ditayangkan pada tahun 1977, film ini menjadi sensasi instan, mendorong John Travolta dari bintang “Selamat Datang Kembali, Kotter” ke selebritas internasional. Ini juga memberi Bee Gees kesempatan baru untuk hidup sebagai band disko, dan mengubah cara film dapat menggunakan musik untuk menceritakan sebuah kisah..

Satuday Night Fever
Donna Pescow dan John Travolta melakukan pose ikonik dalam “Saturday Night Fever.”Getty Images

Tapi sementara kita mungkin ingat setelan putih ikon Travolta’s Tony Manero mengenakan, atau lampu berkedip lantai disko di Brooklyn Odyssey Club 2001, atau lagu seperti “How Deep Is Your Love,” ada lebih banyak untuk “Saturday Night Fever” daripada Sekelompok rangkaian tari dan gambar Tony berjalan di trotoar. Berikut adalah enam hal yang mungkin tidak Anda ketahui tentang film – yang layak mendapatkan putaran baru di lantai!

1. John Travolta sangat populer sehingga hampir tidak mungkin untuk memfilmkan di lokasi.

Hari pertama penembakan adalah kerusuhan dekat, ketika 15.000 orang keluar ke jalan untuk mencoba dan melihat sekilas ke Travolta. “Suatu kali John dan saya berada di trailer makeup, dan itu mulai bergoyang,” Donna Pescow, yang memainkan mantan mitra tari Tony dan pacar penuh harapan, mengatakan kepada TODAY. “Orang-orang mengguncang trailer untuk membuatnya keluar untuk membuat tanda tangan.”

John Travolta and Donna Pescow
Annette (Pescow) berharap Tony (Travolta) akan memperhatikannya, tetapi matanya pergi mengembara.Paramount Pictures

Sutradara John Badham muncul dengan ide cerdas: mengirimkan mobil umpan yang dipasang dengan kamera seolah Travolta ada di dalam dan memikat orang banyak sebelum mengirimkan yang asli. “Itu berhasil sekitar 1 juta detik,” katanya kepada TODAY. “Akhirnya, kami menyadari: jika kami akan berada di jalanan, kami harus bangun secara harfiah saat fajar dan mengambil gambar. Jika kami bisa keluar pukul 9 pagi, kami dalam kondisi sangat baik.”

2. Film ini terinspirasi oleh artikel majalah New York yang disebut “Ritual Suku Malam Baru Sabtu.”

Artikel yang ditulis oleh Nik Cohn, yang diterbitkan pada 7 Juni 1976, menyebutkan bahwa Manhattan masih “berakar kuat pada tahun enam puluhan” dan semua anak-anak yang keren berada di wilayah itu, menari sepanjang malam mereka. Artikel asli, yang berfokus pada Bay Ridge, Brooklyn, penari bernama Vincent, masih merupakan bacaan yang hebat dan dapat ditemukan di sini.

3. Itu hanya film kedua sutradara Badham.

Badham “baru saja selesai menghancurkan karier saya” dengan menolak mengarahkan Diana Ross (yang saat itu berusia 30 tahun) sebagai Dorothy dalam “The Wiz” ketika dia melihat naskah untuk apa yang akan menjadi “Saturday Night Fever.” “Saya dibesarkan di Alabama dan belum pernah ke Brooklyn dalam hidup saya, tetapi karakter ini berbicara kepada saya,” katanya. “Dua jam setelah saya mendapatkan skrip yang saya baca dan berlari mengelilingi rumah sambil berteriak, saya sangat senang bisa melakukan ini.”

4. Baik Badham maupun Pescow tidak tahu banyak tentang disko.

“Aku bahkan tidak tahu apa itu disko,” kenang Pescow. “Aku sangat menyukai Carole King dan Stevie Wonder.” Sementara itu, Badham, sebagian besar melihat jalannya melalui tarian. “Ketika saya mulai melihat disko dengan sangat dekat, saya berpikir, ‘Mereka melakukan rubah rubah!’ Kami bisa melakukan gerakan tarian apa pun, mulai dari tango hingga salsa hingga waltz dan melakukannya untuk musik disko, yang kami lakukan. Anda cukup mengolahnya dengan irama musik. “

5. Fans samping, menembak di Brooklyn bukan tanpa bahaya.

Suatu hari ketika kru tiba untuk menembak pada Odyssey 2001 pagi-pagi sekali, mereka melihat ada sedikit kebakaran disko: Sebuah api telah menghanguskan pintu depan. “Awalnya kami pikir ada beberapa pria tunawisma yang mencoba untuk menjadi hangat di sini,” kenang Badham.

Tapi kemudian “Cadillac yang bersirip panjang digulung dan beberapa pria yang sangat besar keluar.” Mereka menemukan manajer produksi dan, seperti yang dilaporkan Badham, berkata, “Kami mendengar kalian memiliki barbekyu kecil tadi malam. Kami di sini untuk membantu Anda dengan itu dan memastikan itu tidak terjadi lagi.” “Pembantu” meminta $ 3.500 untuk mengurus masalah, dan Badham dengan senang hati membayar.

“Jika mereka mengatakan $ 10.000, kami akan menjerit-jerit,” dia mengakui.

6. Penonton mungkin datang untuk menari, tetapi mereka tetap tinggal untuk cerita.

Salah satu alasan “Saturday Night Fever” tetap begitu mudah diingat adalah bahwa hal itu berlangsung lebih dalam daripada disko: Ini benar-benar kisah masa kecil tentang seorang pemuda yang mulai melihat gambaran besar dari hidupnya, dan belajar bagaimana benar-benar memiliki teman wanita. (Revolusioner!)

“Awalnya para kritikus itu seperti, ‘agak vulgar,’ tetapi itu terjual habis rumah-rumah, setiap hari,” kata Badham. “Saya diberitahu bahwa ketika Barry Diller, yang berlari (distributor) Paramount pada saat itu, mendapat grosses akhir pekan pembukaan dia berteriak pada orang miskin yang melaporkan mereka, mengatakan ada ‘terlalu banyak nol’ di sini.”

Pada akhirnya, film ini akan meraup $ 94 juta di AS, atau $ 358 juta yang disesuaikan untuk 2017. Soundtrack ini terjual lebih dari 15 juta album dan berada di No. 1 di tangga lagu Billboard selama 18 minggu..

Tebak bahwa $ 3.500 adalah uang yang dihabiskan dengan baik!

“Saturday Night Fever” akan mendapatkan rilisan khusus sutradara pada Blu-ray dan DVD pada tanggal 2 Mei, dan akan meluncur kembali ke lebih dari 620 teater nasional pada tanggal 7 Mei dan 10 Mei, atas kebaikan Fathom Events. Lihat apakah menari di kota Anda di sini!

Ikuti Randee Dawn di Twitter.