Tim hoki wanita AS mengisahkan kemenangan emas ‘Miracle on Ice’ yang menakjubkan atas Kanada

The “Miracle on Ice” sekarang memiliki sekuel.

Tim hoki wanita AS menulis bab mereka sendiri di pengetahuan Olimpiade di Pyeongchang pada hari Kamis ketika mereka mengalahkan Kanada yang terkenal dalam pertempuran yang menghancurkan hati untuk kemenangan 3-2 dalam pertandingan kejuaraan.

Tim tersebut bergabung dengan Hoda Kotb dan Savannah Guthrie pada hari HARI INI karena mereka menikmati kemenangan klasik. Kemenangan itu datang ke kiper berusia 20 tahun, Maddie Rooney, yang menghentikan tembakan untuk menyegel medali emas pertama Tim USA dalam 20 tahun..

“Saya hanya melihat ke arah bangku (saat adu penalti) dan melihat mereka semua menunjuk saya dan hanya mengatakan, ‘Satu lagi,’ dan kami peraih medali emas,” kata Rooney tentang kemenangannya. “Itu benar-benar blur. Perayaan itu, semua orang hanya berlari ke arahku, itu adalah perasaan yang tak terlukiskan.”

Gambar: TOPSHOT-IHOCKEY-OLY-2018-PYEONGCHANG-PODIUM
Tim hoki wanita AS membawa pulang emas dengan kemenangan telak, kemenangan tembak atas rival Kanada, Kamis. Getty Images

Kamis menandai 38 tahun hingga hari “Keajaiban Es yang asli”, ketika tim hoki putra AS mengejutkan Rusia pada putaran medali di Olimpiade 1980 di Lake Placid dalam perjalanan mereka untuk memenangkan emas.

Para wanita ditanya apakah kemenangan atas Kanada diukur sebagai momen “Keajaiban Es” mereka sendiri.

“Mari kita sebut itu,” kata kapten Meghan Duggan saat rekan-rekannya bersorak.

Ini menandai medali emas pertama AS di hoki perempuan sejak olahraga itu diperkenalkan ke Olimpiade di Nagano pada tahun 1998. Itu juga membantu menghapus memori dari kelebihan lembur ke Kanada di pertandingan medali emas di Sochi pada 2014.

KAMI women's hockey team on TODAY
Para wanita dari Tim USA baik-baik saja dengan menyebut kemenangan atas Kanada “Keajaiban pada Es” mereka sendiri. Sam Okazaki / HARI INI

Tim USA tertinggal 2-1 setelah sepasang gol yang belum terjawab oleh Kanada. Pada periode ketiga, Monique Lamoureux-Morando menghabiskan waktu memisahkan diri dan mengikatnya dengan lembur.

“Ini benar-benar membuat saya tidak bisa berkata-kata bagaimana kami menang … Saya merasa kasihan kepada orang tua dan stres yang kami hadapi,” kata Lamoureux-Morando pada HARI INI. “Ini membuat saya meneteskan air mata.”

Setelah lembur tanpa gol, saudara kembar Lamoureux-Morando, Jocelyne, mencetak gol dari tendangan deke yang luar biasa di babak keenam dari adu penalti untuk menempatkan AS dalam posisi untuk menang. Rooney kemudian digagalkan tembakan oleh Meghan Agosta untuk memulai perayaan.

Gambar: TOPSHOT-IHOCKEY-OLY-2018-PYEONGCHANG-PODIUM
Tim USA Megan Keller dan Danielle CameranesiGetty Images

“Kami memilikinya,” kata Duggan. “Aku melihat ke arah Jumbotron (sebelum baku tembak), Maddie tersenyum, dan kami seperti, ‘Baiklah, kebaikan penjaga gawang kita.” Kami tahu kami memilikinya di dalam diri kami, dan kami siap untuk pergi. Saya tahu itu milik kita. “

Angela Ruggiero, anggota tim medali emas 1998, berada di Pyeongchang untuk menggantungkan medali emas di sekitar leher para pemain..

“Anda memiliki Angela Ruggiero memberi kami medali emas, dan bagaimana semuanya datang 20 tahun kemudian, saya kira itu bukan kebetulan,” kata Monique Lamoureux-Morando..

Ikuti penulis TODAY.com, Scott Stump di Twitter.