Agar bahagia bersama, seberapa sering pasangan membutuhkan seks?

Kebanyakan orang percaya bahwa lebih banyak seks sama dengan kebahagiaan yang lebih besar. Tapi sebuah penelitian menemukan ada angka ajaib ketika berhubungan seks di antara pasangan yang berkomitmen dan itu seminggu sekali.

Bercinta lebih sering daripada itu tidak membuat kita lebih bahagia, kata penulis utama studi tersebut, Amy Muise, seorang psikolog sosial dan rekan postdoctoral di Universitas Toronto-Mississauga. Tetapi jika seks menjadi kurang sering daripada mingguan, kebahagiaan menurun.

Baju tidur, piyama dan lingerie seksi untuk Hari Valentine

Feb.12.201804:21

“Seminggu sekali masuk akal dalam beberapa hal karena saya pikir banyak orang masih akan melihat ini sebagai berhubungan seks secara teratur,” kata Muise.

Muise dan rekan-rekannya menggunakan data dari lebih dari 30.000 orang Amerika untuk melihat hubungan antara kebahagiaan dan frekuensi seksual. Dalam salah satu kejutan besar, hasilnya sama untuk pria dan wanita, untuk muda dan tua, dan untuk hubungan yang panjang dan pendek. Itu benar: seminggu sekali.

Para peneliti juga melihat dampak uang pada kebahagiaan.

Apa yang mereka temukan?

Apa rahasia cinta yang bertahan lama? Pasangan ini berbagi kiat

Jun.26.201702:03

Seks mengalahkan uang

Betul. Seks yang sering lebih terkait dengan kepuasan daripada tingkat kekayaan seseorang.

Bagi orang Amerika yang merasa tertekan untuk meningkatkan panas dalam hubungan mereka, “senang mengetahui bahwa seminggu sekali akan melakukannya,” kata Helen Fisher, peneliti senior di Kinsey Institute. “Para peneliti telah menemukan termometer seksual untuk zaman modern.”

Pernikahan 101: Generasi Millenial mengikuti kuliah tentang bagaimana tetap menikah

Jun.26.201704:02

Seks mingguan itu, kata Fisher, memengaruhi tiga sistem otak yang berbeda, yang pada gilirannya memengaruhi kesehatan hubungan kita dan kebahagiaan kita.

“Berhubungan seks meningkatkan testosteron kami, yang akan mempertahankan dorongan seksual kami,” jelas Fisher.

“Setiap rangsangan pada alat kelamin akan mendorong sistem dopamin, yang akan mengarah pada perasaan cinta romantis. Dan orgasme merangsang produksi oksitosin, yang menciptakan perasaan keterikatan yang mendalam, “katanya.

HARI INI teamed up with SurveyMonkey to learn what marriage looks like in 2017.
HARI INI bekerja sama dengan SurveyMonkey untuk mempelajari pernikahan seperti apa di tahun 2017.Katie Connelly

Lebih = lebih bahagia?

Satu hal yang tidak dibahas oleh penelitian adalah apakah orang yang memiliki kurang seks akan lebih bahagia jika mereka meningkatkan frekuensi bercinta mereka, kata Dr. Gail Saltz, seorang psikiater di NewYork-Presbyterian dan Weill Cornell Medicine.

“Sesuatu yang tidak dilihat oleh para peneliti adalah, jika Anda mengambil orang-orang yang tidak bahagia dan mengarahkan mereka untuk melakukan lebih banyak seks, akankah mereka lebih bahagia,” kata Saltz..

Namun, kata Fisher, jika cinta mingguan tidak terjadi untuk Anda, “kenakan sesuai jadwal Anda, jika Anda tidak bisa spontan.”

Cerita ini awalnya diterbitkan pada bulan Juni 2016.