Setelah mereka berdua kehilangan pasangan mereka karena kanker, mereka jatuh cinta

Dalam kesedihan, dua orang pasangan yang berduka yang keduanya menceritakan perjuangan mereka dengan penyakit mematikan telah menemukan cinta baru yang tak terduga.

Lucy Kalanithi adalah janda dari Paul Kalanithi, yang menulis “Ketika Napas Menjadi Udara” saat dia berjuang melawan kanker paru-paru.

John Duberstein adalah duda Nina Riggs, yang menulis “The Bright Hour” saat ia sekarat karena kanker payudara.

John Duberstein and Lucy Kalanithi
John Duberstein dan Lucy Kalanithi di California pada awal Desember.The Washington Post

Sekarang, Lucy dan John adalah pasangan, yang disatukan oleh Nina.

“Saya terkejut dengan betapa konyolnya itu dan betapa wajarnya pada saat yang sama,” kata Lucy, 38, kepada The Washington Post, yang mem-profil pasangan itu minggu lalu.

“Segala sesuatu tampak aneh dan pas,” kata John, 41, kepada koran itu. “Itu agak menakjubkan.”

Nina dan Lucy menjadi teman pada akhir 2016, setelah Lucy membaca kolom yang ditulis Riggs di The New York Times dan mengontaknya tentang hal itu. Ketika dia menjadi lebih sakit, Nina khawatir tentang bagaimana suaminya akan menghadapi kematiannya, jadi sebelum dia meninggal, dia mengatakan kepada John mungkin ide yang baik baginya untuk berhubungan dengan Lucy, yang kehilangan pasangannya pada tahun 2015..

John Duberstein and Lucy Kalanithi
John Duberstein berjalan bersama putri Lucy Kalanithi, Cady, 3, di rumah Kalanithi di San Mateo, California.Untuk The Washington Post

Ketika Nina meninggal Februari lalu, John mengikuti sarannya dan segera menulis kepada Lucy. “Bagaimana saya menulis pidato? Bagaimana saya bisa tidur sepanjang malam? Bagaimana saya tidak menjadi gila? ”Tanyanya. Dia merespon dengan cepat dengan sarannya. Lalu dia membalas kembali. Mereka tidak pernah berhenti menulis.

Mereka mengirim email selama berbulan-bulan, dengan komunikasi dan perasaan mereka menjadi lebih intens. Mereka mendiskusikan kesedihan dan cinta, tetapi tidak pernah berbicara di telepon. Mereka merasa dekat meski jarak antara mereka: dia asisten profesor kedokteran di Stanford University yang tinggal di California; dia seorang pengacara di North Carolina. Kemudian pada bulan April, mereka akhirnya bertemu langsung untuk pertama kalinya ketika dia terbang ke Raleigh dalam perjalanan bisnis.

Duda yang kembali membuat pemotretan pernikahan dengan putrinya merayakan kehidupan dengan anak baru

Feb.10.201701:20

“Kami saling berpelukan lama,” kata Lucy kepada The Washington Post. Ada “banyak chemistry,” kata keduanya.

Hubungan itu tumbuh dan keduanya mulai membuka tentang hal itu kepada keluarga dan teman-teman di musim panas. Pasangan dan anak-anak mereka – dia memiliki seorang anak perempuan; ia memiliki dua putra – menghabiskan Tahun Baru bersama. Logistik hidup di pantai yang berlawanan bisa jadi sulit, tetapi mereka menghabiskan lebih banyak waktu bersama.

“Kita perlu menemukan tempat di tengah dan pindah ke sana,” kata Lucy kepada The Washington Post.

Mereka seperti “seluruh keluarga,” kata anak-anak mereka.