Apa perbedaan antara seltzer, air soda, soda klub, dan air tonik?

Mereka semua bersoda, menyegarkan dan menyenangkan untuk diminum, tetapi apakah ada perbedaan nyata antara air soda, seltzer, soda klub, dan air tonik? Banyak dari kita memilih minuman bersoda ini sebagai alternatif yang lebih sehat untuk soda, tetapi satu studi baru-baru ini menemukan bahwa mereka sebenarnya dapat membuat Anda lebih lapar. Itu cukup untuk meledakkan gelembung siapa pun. Mari kita lihat lebih dekat pada teguk yang berkilau ini. (Dan jika Anda mencari panduan nutrisi untuk merek air bergelembung favorit Anda, kunjungi di sini.)

Bayi Dylan Dreyer, Calvin, mencoba seltzer untuk pertama kalinya

Sep.01.201700:51

Seltzer

Pada dasarnya, seltzer hanyalah air biasa yang memiliki karbonasi yang ditambahkan padanya. Itu tidak mengandung garam tambahan, jadi itu bebas sodium. Seltzer juga bisa secara alami atau buatan rasa.

Air Mineral Berkilau

Air mineral sejati berasal dari sumber alam bawah tanah yang tidak tercemar dan mengandung sejumlah kecil mineral alami, seperti kalsium, magnesium, dan natrium. Lapisan batuan yang airnya mengalir melalui dampak jenis dan jumlah mineral yang dikandungnya. Gelas 8-ons dapat mengandung antara 10 hingga 30 miligram natrium, tergantung pada asal dan merek. Karbonasi dapat terjadi secara alami, atau mungkin ditambahkan. Berkat perjalanannya melewati pegunungan (biasanya di Eropa), biaya air mineral sekitar dua kali lipat dari seltzer.

Getty Images stok / HARI INI

Klub soda

Paling umum digunakan sebagai mixer, soda klub adalah campuran air berkarbonasi dengan natrium bikarbonat, natrium klorida dan kalium sulfat, untuk meningkatkan rasa. Ini memiliki 95 miligram natrium per 12 ons, jadi tempelkan satu porsi sehari untuk menghindari kelebihan sodium.

Air Tonik

Staple bar ini adalah keberangkatan dari perairan lain karena dipermanis. Seiring dengan gula atau sirup jagung fruktosa tinggi, air tonik juga mengandung asam sitrat, natrium benzoat (sebagai pengawet), kina (bahan kimia alami) dan rasa alami. Air tonik diciptakan pada 1858 di Inggris, tetapi tidak diperkenalkan ke Amerika Serikat sampai 1953 ketika Schweppes mulai membotolkannya. Quinine memberikan rasa pahit pada minuman, yang membuatnya cocok dengan jeruk nipis dan gin. Namun, kina dapat berinteraksi dengan obat-obatan tertentu, seperti pengencer darah, statin, dan antasid. Periksa dengan dokter Anda jika Anda tidak yakin apakah obat yang Anda pakai dapat menyebabkan efek samping jika dikombinasikan dengan kina.

Slimmed Down Frozen Gin and Tonic
Dapatkan Resepnya

Slimmed Down Frozen Gin and Tonic

Maureen Petrosky

Berkat fakta bahwa air bergelembung ini (dengan pengecualian air tonik) bebas kalori, mereka umumnya dianggap sebagai pilihan minuman yang sehat. Tapi bagaimana dengan penelitian yang menunjukkan bahwa minuman bersoda membuat kita lebih lapar?

Nah, jika Anda menggali sedikit tentang bagaimana penelitian ini dilakukan, Anda akan menemukan bahwa soda – baik yang biasa maupun diet – digunakan, bukan air soda biasa. Selain itu, penelitian dilakukan pada tikus dan menunjukkan bahwa minuman bersoda menyebabkan mereka makan lebih banyak dan oleh karena itu menambah berat badan lebih dari enam bulan. Kenaikan berat badan dikaitkan dengan hormon yang disebut ghrelin. Para peneliti mengulangi penelitian pada 20 pria muda dan menemukan bahwa kadar darah mereka mengandung lebih banyak ghrelin setelah mengonsumsi soda daripada setelah minum air biasa atau soda datar. Ini benar-benar menarik, tetapi satu penelitian kecil pada tikus dengan soda tidak berarti bahwa kebiasaan air soda Anda akan membuat Anda bertambah gemuk.

Sekarang, bagaimana dengan chompers Anda? Apakah mereka akan dihancurkan oleh semua karbonasi itu? Anda mungkin telah membaca bahwa air berkarbonasi dapat merusak enamel pada gigi Anda. Kekhawatirannya adalah pada asam karbonat, yang terbentuk ketika karbon dioksida dilarutkan dalam air. Asam ini secara bertahap dapat melemahkan dan menghancurkan enamel gigi seiring waktu. Kabar baiknya adalah asam karbonat adalah asam lemah, sehingga air yang berkilau, seperti Perrier atau San Pellegrino, memiliki pH sekitar 5,5 dibandingkan dengan air botolan, yang memiliki pH netral 7. Masalahnya benar-benar datang ketika air berkarbonasi dibumbui dengan asam sitrat atau lainnya, membuatnya lebih asam dan lebih berbahaya bagi gigi Anda.

Jika Anda seorang pecandu air berkilau atau seltzer, jangan panik. Saran terbaik adalah menikmati minuman bersoda Anda dengan makanan dan tempelkan ke air biasa di antara waktu makan untuk hidrasi. Dan ada sesuatu untuk membuat Anda merasa lebih baik – meskipun keasamannya, air berkilau masih merupakan pilihan yang lebih baik untuk kulit putih mutiara Anda daripada soda biasa atau diet.

Frances Largeman-Roth, RDN, adalah seorang ahli nutrisi, penulis, ibu dari 3 penulis buku terlaris. Buku-bukunya termasuk Memberi Makan Perut, The CarbLovers Diet dan Makan dalam Warna. Ikuti @FrancesLRothRD-nya dan periksa situs webnya.

Disematkan di Pinterest.