Pergi ke belakang layar di komunitas bawah tanah di Outback Australia

Edisi Minggu 14 Januari, TODAY, menampilkan sebuah cerita tentang Coober Pedy, Australia, sebuah kota terpencil di mana pertambangan opal dan tanah bawah tanah membuat komunitas yang tidak seperti yang lain. Di bawah ini, produsen Sunday TODAY Jillian Wolf mengajak kita di belakang layar dan menjelaskan bagaimana rasanya mengunjungi kota ini di pedalaman.

Suhu dingin yang memecahkan rekor di New York City membuat Australia memimpikan pelarian musim dingin. Jadi ketika saya berbagi cerita selama pertemuan pitch mingguan kami tentang sebuah kota kecil di Australia di mana hampir semua penghuni memukuli panas dengan hidup di bawah tanah, saya senang sekali mendapat lampu hijau!

Komunitas penambangan opal ini memberikan ‘arti yang sangat baru’

Jan.14.201804:03

Coober Pedy terletak di jantung pedalaman Australia, sekitar 525 mil dari kota terdekat. Berada di sana dari kota besar Australia manapun, apalagi dari AS, merupakan prestasi tersendiri. Lanskap yang sepi dan bulannya telah menjadi latar untuk banyak film, termasuk “Mad Max” dan “Pitch Black.”

Jillian Wolf

Sinematografer kami, Marcus, terbang dari Sydney ke Alice Springs dan kemudian melaju melintasi padang pasir selama sekitar delapan jam untuk sampai ke Coober Pedy. Ketika dia tiba, badai besar berguling di kota kecil itu. Rekaman drone yang dia tangkap dari badai berakhir menjadi elemen kunci dalam cerita yang ditayangkan pada hari Minggu HARI INI.

Koresponden Sara James dan saya bertemu di bandara di Adelaide, yang terletak di Australia Selatan, dan setelah beberapa penerbangan petualang yang termasuk “kegagalan baling-baling” biasa sebelum lepas landas dan pendaratan yang luar biasa, kami berhasil mencapai Coober Pedy.

Jillian Wolf

Coober Pedy adalah rumah bagi pasokan opal terbesar di dunia. Nama berasal dari istilah kupa piti Aborigin, yang berarti “orang kulit putih di lubang.” Dengan tepat, ini merujuk pada para penambang yang bekerja di bawah tanah dan mereka yang memilih untuk hidup di bawah tanah.

Jillian Wolf / TODAY

Sejak opal pertama ditemukan di sana, pada tahun 1915, orang-orang datang dari seluruh penjuru dunia dengan harapan dapat mencapainya kaya. Itu adalah tempat di mana Anda bisa menjadi seorang miliuner dalam semalam. Menurut penduduk setempat, peluang Anda lebih baik daripada memenangkan lotere. Tetapi Anda juga dapat melewatkan opal – dan kesempatan Anda pada kekayaan – sesedikit satu inci.

Suhu di Coober Pedy bisa melambung hingga 115 derajat, dan air adalah komoditas. Untuk menghadapi panas yang ekstrem, penduduk tinggal di tanah galian, yang merupakan rumah-rumah yang digali ke dalam lereng bukit, di mana suhu di dalamnya tetap nyaman sepanjang 65 hingga 75 derajat sepanjang tahun..

Jillian Wolf / TODAY

Sampah tidak terbatas pada rumah. Anda juga akan menemukan bar bawah tanah, toko buku dan salon kecantikan, serta berbagai gereja, kafe, restoran, dan hotel.

Jillian Wolf / TODAY

Coober Pedy adalah kota sementara. Beberapa penduduk tinggal selama beberapa dekade, sementara yang lain tinggal selama bertahun-tahun atau bahkan berbulan-bulan. Tetapi dengan populasi sekitar 2.000 orang, mewakili lebih dari 40 kebangsaan, Anda pasti akan menemukan beberapa karakter yang penuh warna.

Sonja Chiechi dan suaminya, Edi, adalah orang Swedia. Mereka menjalankan Airbnb di dalam ruang istirahat mereka, menampilkan desain interior yang indah. Edi cukup baik untuk memandu kami melalui ekspansi rumah yang khas.

Banyak penghuni menarik perbandingan antara kota ini dan Wild Wild West. Sabrina Platzer, manajer Tambang dan Museum Umil Opal, memberi tahu kami bahwa ketika kota itu baru-baru ini merayakan ulang tahunnya yang ke-100, kantor polisi merayakan ulang tahunnya yang ke-50. Itu berarti tidak ada hukum dan ketertiban selama setengah abad! Anda hanya bisa membayangkan bagaimana rasanya, ia menjelaskan.

Jillian Wolf

Sam Kambouris dibesarkan di Coober Pedy. Dia pindah ke Adelaide untuk menerima pendidikannya dan akhirnya kembali untuk mengelola The Lookout Cave Underground Motel. Ayahnya, yang sekarang bekerja di hotel, adalah penambang di tahun 70-an dan 80-an, masa kejayaan untuk penambangan opal.

Shelley Wells memulai salon kecantikan bawah tanahnya ketika teman-teman mengeluh bahwa mereka harus melakukan perjalanan setidaknya 500 mil untuk maniak terdekat. Bisnisnya mungkin menjadi satu-satunya salon bawah tanah di dunia.

Jillian Wolf

Di Coober Pedy, katanya, Anda harus menjadi jack of all trades. Dengan opal yang memiliki banyak hal yang berkaitan dengan keberuntungan, banyak penduduk kota menyeimbangkan banyak pekerjaan.

Platzer mengatakan opal datang dalam berbagai ukuran dan warna, tetapi uang terbesar saat ini adalah untuk fosil yang terbungkus opal. Seorang penambang baru-baru ini menemukan tulang punggung cumi-cumi, katanya, yang dijual seharga $ 1,2 juta. Anda tidak perlu banyak untuk menjadi kaya, dia tertawa.

Meskipun kita mungkin tidak meninggalkan Coober Pedy satu juta dolar lebih kaya, kita pergi dengan banyak pengetahuan dan cerita yang tidak akan pernah menjadi tua.